Wednesday, November 2, 2011

Larangan Menyiarkan Bacaan Al Qur'an Menerusi Speaker

0 comments

From: boru hassan mrboru84@yahoo.com
To: edd zahir edd_zahir@yahoo.com
Sent: Saturday, August 13, 2011 9:17 AM
Subject: Larangan Menyiarkan Bacaan Al Qur'an Menerusi Speaker

Salam sejahtera untuk Abang Mad, moga dapat menjalankan Ramadhan dengan baik dan dipenuhi berkah.

Ini juga satu lagi kes terbaru yang menimbulkan berbagai polemik dalam masyarakat. Keputusan Jawatankuasa Fatwa negeri Pulau Pinang ini amat pelik daripada amalan biasa turun temurun di negara kita ini. Ia telah menimbulkan pertelagahan di kalangan masyarakat Islam sendiri. Macam-macam pro dan kontra sedang berlaku.

Adalah dipohon Abang Mad memberi ulasan sedikit dalam hal ini. Dengan kadar segera adalah lebih baik, bagi tujuan ilmiah dan kefahaman bersama dalam memahami isu ini. InsyaAllah.

Wassalam.


Maklumbalas

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
 وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي  رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekelian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Terlebih dahulu saya mengucapkan selamat menjalani puasa kepada semua rakan jamaah serta para pembaca dan mendoakan agar Allah Swt. menerima semua amalan kita. Permintaan saya terima menerusi email, ada yang meminta secara langsung selepas kuliah dan ada yang membuat panggilan, juga berpesan supaya membuat sedikit maklumbalas. Kerana itu saya pun menulis artikel maklumbalas ini bagi "memenuhi permintaan". Sekadar itulah hasrat saya. Buat kesekian kali saya sebutkan lagi, saya kurang gemar memberikan ulasan ke atas isu-isu semasa kerana tidak mahu terlibat dengan sensasi, kontroversi dan kekecohan. Amat memeningkan apabila terlibat dengannya.

Apa yang saya perhatikan, terlalu banyak hal yang kita-kita ini terlebih emosional dari rasional serta, lebih perasaan dari fikiran. Tambah-tambah lagi dalam hal politik dan agama. Kita-kita ini lebih suka mengikut "lubang biawak' masing-masing berbanding mencari yang Haq yaitu Kitabullah dan as sunnah rasulNya sebagai "sebaik-baik penghuraian". Saya sendiri pun banyak terkena tempiasnya, bermacam tuduhan, kata-kata kesat dan celaan apabila berkata sesuatu yang melawan arus. Dalam banyak hal, fakta, hujjah dan dalil tak dianggap penting rupanya, sebaliknya kata-kata ataupun pendapat orang itu ini dianggap lebih betul melepasi kebenaran yang ditunjukkan oleh Al Qur’an dan as sunnah nabiNya sekalipun. Apalah nak di kata, begitulah rupa paras agama suci Islam ini, yang difahami sebahagian besar kita-kita ini.

Berbalik kepada soalan yang ditanyakan, maklumbalas saya adalah begini : Saya menyokong penuh pendirian dan keputusan yang dibuat oleh Majlis Fatwa Negeri Pulau Pinang. Justifikasi pendirian saya adalah berdasarkan sebab-sebab seperti berikut :-

Membaca Dan Mendengar Bacaan Al Qur’an ul Kariim Mesti dengan Adab

Hal adab dalam membaca Al Qur’an ini telah dijelaskan oleh Allah Swt. menerusi firmanNya di dalam beberapa ayat Al Qur’an ul Majiid :

“…… Dan bacalah Al Quran itu dengan perlahan-lahan.”. Surah Al Muzammil (73) : ayat 4

Yang dimaksudkan dengan ayat dia atas adalah “bacalah Al Qur’an dengan tartil (perlahan) sebab hal itu akan membantu dalam memahami, menghayati dan merenunginya. Disunnahkan membaca Al Qur’an dengan tartil (perlahan) dan dengan suara yang merdu”. 
Imam Al Hafiz Abul Fida Imaduddin Ismail bin Umar bin Katsir Al Qurashi Ad Dimasyqi (700H-774H). Tafsir Qur’an Al Adzim Li Ibni Katsir (Tafsir Ibnu Katsir), Jilid 10, halaman 126

“Dikatakan kepada pembaca Al Qur’an, bacalah, maka darjat kalian akan naik, Dan membacalah dengan tartilseperti bacaanmu di dunia. Sesungguhnya kedudukanmu sesuai dengan akhir ayat yang kamu baca. Membaca satu juz Al Qur’an dengan tartil adalah lebih baik daripada membaca 2 juz dengan waktu yang sama dengan tanpa tartil. Tujuan kesunnahan untuk membaca dengan tartil adalah untuk merenungi. Dan kerana itu adalah lebih dekat kepada pengagungan dan penghormatan dan lebih berpengaruh ke dalam hati. Kerana itulah juga disunnahkan tartil bagi orang asing yang tidak memahami maknanya”.
Imam Al Hafiz Abul Fadhl Jalaluddin Abdur Rahman bin Kamaluddin bin Abu Bakar bin Muhammad bin Sabiquddin al Suyuthi (849H-911H) : Al Itqan Fi Ulumil Qur’an, Jilid 1, halaman 581

Disunnahkan untuk membaca dengan merenungi, menghayati dan memahami (tadabbur). Yakni memperhatikan sungguh akan janji baik dan janji buruk (wa’ad dan wa’id), harapan-harapan dan ancaman-ancaman (targhib dan tarhieb,) hikmah-hikmah yang terkandung di dalam Al Qur’an, hukum-hukumnya serta mengambil pelajaran dan nasihat daripadanya. Inilah tujuan utama dan perintah yang paling penting. Dengannya hati akan menjadi lapang dan menjadi bersinar. Allah Swt. berfirman :

“Ini adalah sebuah Kitab yang Kami turunkan kepadamu penuh dengan berkat supaya mereka merenungkan (memperhati) ayat-ayatnya dan supaya mendapat pelajaran orang-orang yang mempunyai fikiran”.
Surah Sad (38) : ayat 29

“Maka apakah mereka tidak merenungkan (memperhati) Al Qur’an? Kalau kiranya Al Qur’an itu bukan dari sisi Allah, tentulah mereka mendapat pertentangan yang banyak di dalamnya”.
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 82. Ayat yang sama di dalam Surah Muhammad (47) : ayat 24

“Maka apakah mereka tidak merenungkan (memperhati) Al Qur’an ataukah hati mereka terkunci”.
Surah Muhammad (47) : ayat 24

Caranya adalah dengan membuat hati sibuk memikirkan maknanya terhadap apa yang diucapkan, sehingga dia mengetahui makna setiap ayat, memperhatikan perintah-perintah dan larangan-larangan dan meyakini akan menerima hal itu. Jika dia berasa telah membuat kekurangan pada masa lalu, maka dia meminta ampun dan beristighfar. Jika melewati ayat tentang rahmat, maka dia merasa gembira dan memohon, atau melewati ayat tentang siksa, maka dia merasa sedih dan meminta perlindungan atau melewati ayat tentang kesucian Allah, maka dia mensucikanNya atau ayat tentang doa, maka dia merendahkan diri dan memohon.
Imam Al Hafiz Jalaluddin Abdur Rahman al Suyuthi : Al Itqan Fi Ulumil Qur’an, Jilid 1, halaman 582

Apabila seseorang mula membaca Al Qur’an, sikap dan keadaannya hendaklah khusyuk dan tadabbur. Yakni dengan merenung dan memikirkan apa yang dibacanya. Inilah sebenarnya matlamat yang dituju. Dengan cara begini, hati dan dada akan menjadi lapang untuk menerima ajaran agama. Dengan cara inilah juga, hati akan mendapat nur kalamullah. Ada dalam kalangan salaf yang semalaman suntuk hanya membaca dan merenungkan secara berulang kali sesuatu ayat Al Qur’an sahaja sehingga waktu Subuh. Antara mereka ada yang menemui ajal sewaktu membaca Al Qur’an kerana takut akan Allah.
Imam Muhyiddin Abu Zakaria Yahya bin Sharaf bin Murri bin Hassan bin Husain bin Muhammad An Nawawi (631H-676H) : At Tibyan Fi Adab Hamalatil Qur’an, halaman 45

Terdapat beberapa ayat lagi yang Allah Swt. menyatakan tentang sikap, adab dan etika kepada para pembaca dan orang yang diperdengarkan bacaan Al Qur’an ul Hakiim kepada mereka.

“Dan apabila mereka mendengarkan apa yang diturunkan kepada Rasul (Muhammad), kamu lihat mata mereka mencucurkan air mata disebabkan kebenaran (Al Qur’an) yang telah mereka ketahui (dari kitab-kitab mereka sendiri); seraya berkata, “Ya Tuhan kami, kami telah beriman, maka catatlah kami bersama orang-orang yang menjadi saksi (atas kebenaran Al Qur’an dan kenabian Muhammad Saw.)
Surah Al Maaidah (5) : ayat 83

”Katakanlah, berimanlah kamu kepadaNya atau tidak usah beriman (sama saja bagi Allah). Sesungguhnya orang-orang yang diberi pengetahuan sebelumnya apabila Al Qur’an dibacakan kepada mereka, mereka menyungkur atas muka mereka sambil bersujud.  Dan mereka berkata: “Maha suci Tuhan kami ; sesungguhnya janji Tuhan kami pasti dipenuhi. Dan mereka menyungkur atas muka mereka sambil menangis dan mereka bertambah khusyuk”.
Surah Al Israa’ (17) : ayat 107, 108 dan 109

“Dan apabila dibacakan Al Qur’an, maka dengarkanlah baik-baik, dan perhatikanlah dengan tenang agar kamu mendapat rahmat”.
Surah Al A’raaf (7) : ayat 204

Setelah Allah Swt. menyebutkan Al Qur’an itu merupakan bukti yang nyata, petunjuk dan rahmat bagi ummat manusia, Allah memerintahkan supaya diam ketika dibacakan Al Qur’an. Sebagai suatu pengagungan dan penghormatan kepadanya, tidak seperti apa yang dilakukan oleh orang kafir Quraisy dalam ucapan mereka :

“Dan orang-orang yang kafir berkata : janganlah kamu mendengar dengan bersungguh-sungguh akan Al Qur’an ini dan buatlah hiruk pikuk terhadapnya, supaya kamu dapat mengalahkan (mereka)”.
Surah Al Fussilat (41) : ayat 26

Ayat di atas bermaksud, jika dibacakan Al Qur’an kita diwajibkan mendengar dan memperhatikan (tadabbur) sambil berdiam diri baik di dalam solat atau diluar solat. Bahkan itu ditekankan lagi dalam solat wajib jika imam membaca ayat Al Qur’an secara jahar (jelas/keras). 
Imam Al Hafiz Ismail bin Umar Ibnu Katsir : Tafsir Qur’an Al Adzim Li Ibni Katsir (Tafsir Ibnu Katsir), Jilid 3, halaman 514

Demikianlah perintah Allah Swt. ke atas orang yang membaca dan mendengar Al Qur’an yang dibacakan. Ini adalah perintah adab, sikap dan etika yang tidak pernah terbatal oleh apa keadaan pun. Maka itu, apalah akan terjadi ke atas ayat-ayat Allah Swt. ini sekiranya dibaca atau didengari bukan secara tadabbur. Ini merupakan suatu penghinaan sepertimana perbuatan orang-orang kafir. Kalam suci Allah Swt. ini bukannya lagu-lagu yang merdunya suara serta glamernya penyanyi yang diambilkira. Mana mungkin dibaca atau diperdengarkan Al Qur’an itu dalam keadaan tiada siapa pun yang ambil pusing, tak faham apa satu, sibuk dengan aktiviti masing malah lebih-lebih lagi sekarang ini orang lebih sibuk dengan “sedapnya qari ni, bagusnya taranum ni”. Ini bukanlah tadabbur Al Qur’an, akan tetapi menjadikan kalam-kalam suci ini setaraf pertandingan lagu sahaja.

Nabi Saw. bersabda :

”Celakalah orang yang membaca Al Qur’an, padahal ia tidak memperhatikan maknanya”.
Hadis riwayat imam Ibnu Hibban rohimahullah

Nota : rujukan dan bacaan lain
Lajnah Daimah Lil Buhuth AlIimiyah, Majlis Fatwa Kerajaan Arab Saudi : Bida'u an Nas Fil Qur'an
Syeikh Al Adiib Bakr bin Abdullah Abu Zayd : Bida’ ul Quraa

Larangan Mengeraskan Suara Membaca Al Qur’an

Allah Swt. melarang membaca Al Qur’an dengan keras dalam solat kecuali dengan bersederhana dan didengari oleh telinga pembaca sendiri.

“Katakanlah : serulah Allah atau katakanlah Ar Rahman. Dengan nama yang mana saja kamu seru, Dia mempunyai al asmaaul husna (nama-nama yang terbaik) dan janganlah kamu mengeraskan suaramu dalam solatmu dan janganlah pula merendahkannya dan carilah jalan tengah di antara keduanya”.
Surah Al Israa’ (17) : ayat 110

Di dalam satu hadis, Rasulullah Saw. menyuruh supaya bacaan Al Qur’an diperbuat secara sederhana selaras dengan makna ayat Al Qur’an di atas.

Dari Abu Qatadah rhu. bahawa Nabi Saw. bersabda kepada Amirul Mukminin Abu Bakar rhu. : Aku telah melintasi kamu ketika kamu sedang membaca, dan kamu merendahkan suara. Jawab beliau: Sesungguhnya aku hanya memperdengarkan kepada Siapa yang aku bermunajat kepada-Nya. Balas Baginda: Angkatlah sedikit (suaramu). Dan Baginda juga bersabda kepada Amirul Mukminin Umar Al Khattab rhu. : Aku telah melintasi kamu ketika kamu sedang membaca, dan kamu mengangkatkan suara. Jawab beliau: Sesungguhnya aku ingin membangkitkan orang yang mengantuk dan mengusir syaitan. Balas Baginda: Rendahkan sedikit (suaramu). Dalam riwayat lain : ”Wahai Abu Bakar, angkatlah suaramu sedikit, dan Baginda bersabda kepada Umar: Rendahkanlah suaramu sedikit”.
Hadis riwayat imam Tarmizi rh. dan imam Abu Daud rh. dengan sanad yang sahih

Sebenarnya, Nabi Muhammad Saw. sendiri telah melarang orang menguatkan bacaan Al Qur’an dalam masjid sehingga mengganggu jamaah lain. Dalam sebuah hadis, hal ini diperjelaskan.

Dari Abi Sa'id Al Khudri rhu. dia berkata : “Ketika Nabi beriktikaf (beribadah dalam masjid), Baginda mendengar mereka mengangkat suara bacaan (Al Quran) sedangkan ketika itu Nabi berada di tempat ibadah Baginda. Lalu Baginda mengangkat langsir dan bersabda: “Ketahui setiap kamu bermunajat kepada tuhannya, jangan sebahagian kamu menyakiti sebahagian yang lain. Jangan kamu angkat suara bacaan melebihi yang lain dalam solat”.
Hadis riwayat imam Abu Daud rh. dengan sanad yang sahih

Bacaan Al Qur’an mestilah dengan tadabbur serta dilakukan untuk amalan sendiri dengan penuh khusyuk dan tawadhu’. Bukan dengan suara keras dan dan kuat untuk ditunjuk kepada orang. Dalam sebuah hadis hal ini disentuh. 

Dari ‘Uqbah bin Amir rhu. dia berkata : Aku mendengar Rasulullah Saw. bersabda, “Orang yang membaca Al Qur’an dengan suara keras seperti orang yang bersedekah secara terang-terangan dan orang yang membaca Al Qur’an secara perlahan seperti orang yang bersedekah secara sembunyi-sembunyi”.
Hadis riwwayat imam Abu Daud dan imam Tarmizi dan imam Nasa’ie rh. Imam Tarmizi berkata: Hadis ini hasan

Sesungguhnya, Allah Swt. dan rasulNya telah pun menetapkan adab, sikap dan etika membaca dan mendengar bacaan Al Qur’an. Begitu juga bagaimana perlahan dan kerasnya suara membaca itu telah pun ditetapkan. Begitulah cara yang sebaiknya untuk Al Qur’an dibacakan dan telah jelas juga adab dan etika bagi orang yang mendengar bacaan Al Qur’an. Maka itu, mendengarkan bacaan Al Qur’an untuk seluruh kawasan yang luas, dengan tiada pasti siapa yang ambil tahu dan bertadabbur serta boleh pula menggugat ketenteraman, bukanlah sesuatu yang patut diperlakukan.

Al Qur’an bukanlah seumpama syair, gurindam dan nyanyian lagu-lagu yang boleh didendangkan dan diperdengarkan tanpa batasan, tanpa kira waktu, tanpa ada pula adab-adab tertentu, malah diperbuat pula untuk tujuan seronok-seronok, komersial dan bertanding, melainkan ia adalah Kalam Suci Allah Swt. yang mana, sesiapa membaca dan mendengar bacaannya tertakluk kepada adab dan etika yang termaktub ditetapkan oleh Yang Maha Esa dan rasulNya. Moga kita semua dijauhi Allah Swt. dari bercakap dan berhukum dalam hal bacaan Al Qur’an ini sesedap rasa dan mengikut logik akal sahaja, dan semoga Allah Swt. mengampuni sesiapa diantara kita yang telah tersilap.

والله اعلم

Setakat inilah yang mampu saya nukilkan. Moga saya telah membantu. Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان
والسلام

0 comments: