Thursday, October 3, 2013

Ramadhan Berlalu, I'edulfitri Hari Kemenangan.

0 comments
بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
 وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي  رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekelian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Terlebih dahulu saya mengucapkan selamat menjalani puasa kepada semua rakan jamaah serta para pembaca dan mendoakan agar Allah Swt. menerima semua amalan kita, seraya mendoakan agar sentiasa Allah Swt. membimbing dan melindungi diri kita dari segala macam keburukan dan kejahatan, seterusnya memelihara diri kita supaya tetap berpegang teguh kepadaNya dan menerima semua amalan kita.

Di kesempatan yang baik ini, saya mendoakan dan berharap agar kita semua telah pun menjalani ibadah puasa dan menegakkan Ramadhan dengan sebenar-benarnya. Puluhan tahun kita hidup dibumi Allah Swt. ini dan menempuh berkali-kali Ramadhan, saya yakin, bahawa kita semua telah mencuba dan berusaha sebaik mampu untuk mentaatiNya. Moga Ramadhan kita kali ini lebih baik dan bermakna dari Ramadhan yang terdahulu. InsyaAllah.

Saya mohon berlindung diri dengan Allah Tabaraka Wata’ala dari sebarang kesilapan dan kekhilafan serta memohon pimpinanNya sentiasa dalam menukilkan artikel ini.

Pertamanya marilah bersama kita hayati Kalamullah ini, tentang pensyari’atan puasa.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ
“Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.”
Surah Al Baqarah (2) : ayat 183

أَيَّامًا مَعْدُودَاتٍ ۚ فَمَنْ كَانَ مِنْكُمْ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۚ وَعَلَى الَّذِينَ يُطِيقُونَهُ فِدْيَةٌ طَعَامُ مِسْكِينٍ ۖ فَمَنْ تَطَوَّعَ خَيْرًا فَهُوَ خَيْرٌ لَهُ ۚ وَأَنْ تَصُومُوا خَيْرٌ لَكُمْ ۖ إِنْ كُنْتُمْ تَعْلَمُونَ
“(Puasa yang diwajibkan itu ialah beberapa hari yang tertentu; maka sesiapa di antara kamu yang sakit, atau dalam musafir, (bolehlah ia berbuka), kemudian wajiblah ia berpuasa sebanyak (hari yang dibuka) itu pada hari-hari yang lain; dan wajib atas orang-orang yang tidak terdaya berpuasa (kerana tua dan sebagainya) membayar fidyah iaitu memberi makan orang miskin. Maka sesiapa yang dengan sukarela memberikan (bayaran fidyah) lebih dari yang ditentukan itu, maka itu adalah suatu kebaikan baginya; dan (walaupun demikian) berpuasa itu lebih baik bagi kamu daripada memberi fidyah), kalau kamu mengetahui.”
Surah Al Baqarah (2) : ayat 184

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنْزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَنْ شَهِدَ مِنْكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَنْ كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ
(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Ia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.
Surah Al Baqarah (2) : ayat 184

Para jamaah yang dirahmati Allah Swt. Moga rahmatNya senantiasa melimpahi hidup kita.

Alhamdullah, Kita kini telah berada di penghujung Ramadhan al Kariim 1434 Hijrah. Bulan kewajiban puasa yang melatih segenap aspek badani dan rohani, menguji segala tahap iman dan taqwa, yang mencabar segala nafsu dan emosi, yang menuntut kekuatan hati dan kesabaran dalam menempuhinya. Pengakhiran ini sekaligus membawa makna, bermulalah kembali gelanggang perjuangan yang amat berat untuk mengatasi dan mengendalikan hawa nafsu yang menjadi sumber kebinasaan diri kita dan seluruh ummat manusia.

Berapa banyak yang telah mendapat barokah, madrasah Ramadhan al Kariim ini telah menganugerahkan keampunan seterusnya membolehkan ia menelusuri hayat dengan restu dan keimanan selamanya. Demikianlah sunnatullah yang berlaku pada hidup setiap manusia. Memang ada diantaranya yang berhasil menyingkirkan segala ranjau dan duri cabaran itu sehingga selamat di dunia dan di akhirat. Sementelahan, ranjau dan duri hidup di dunia fana ini memangnya terlalu banyak.

Maka, untuk menyingkirkannya menuntut waqtu yang amat panjang dan pengorbanan yang tidak sedikit. Kita takut kalau seandainya kegagalan hidup itu berakhir dengan murka dan neraka Allah Swt.. Akankah kita dapat menyelamatkan diri lagi, sementara kesempatan sudah tidak ada. Lantaran itu, hendaklah sentiasa kita bertanya diri, bermuhasabah dan memerhatikan siapa kah kita dihadapan Allah Swt. nanti. Sentiasa bertanya diri, adakah setiap detik waqtu yang kita lewati selama hayat kita ini, telah dilalui dengan dipenuhi rahmat dan barokah Allah Swt. dari satu segi, dan dari satu segi lagi, adakah semua waqtu itu dilewati untuk menghambakan diri kepada Yang Ma’bud. Marilah bersama kita bertanya diri.

Betapa banyak juga, yang tidak mampu menyingkirkan segala ranjau dan duri cabaran sehingga harus terkapar dalam kubang kegagalan di dunia dan akhirat. Terus menelusuri hidup dengan penuh kealpaan dan kefasiqan. Dilaluinya madrasah Ramadhan al Kariim ini tanpa beroleh apa-apa melainkan lapar dan dahaga. Malah tidak kurang juga, banyak yang melalui madrasah Ramadhan al Kariim ini dengan penuh sia-sia dan dosa, tidak hanya dia melalui Ramadhan al Kariim ini dengan lapar dan dahaga, melainkan setiap harinya adalah pesta. Maka berlalulah Ramadhan al Kariim dalam hidupnya tanpa menjengah tahap iman dan taqwa, tetapi hanya menambahkan rosaknya.
 
Sesungguhnya, madrasah Ramadhan al Kariim telah menyedia setiap kesempatan bagi kita untuk berusaha menyingkirkan segala ranjau dan duri hidup tersebut. Tidak ada cara yang terbaik, kecuali harus sentiasa kembali kepada agama kita dan menempuh bimbingan Allah Swt. dan Rasul-Nya. Demi sesungguhnya. Allah Swt. telah menjelaskan di dalam Al Qur’an bahawa satu-satunya jalan itu adalah dengan beriman dan beramal kebajikan sepertimana firmanNya :

(٣) بِالصَّبْرِ‌ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا الصَّالِحَاتِ وَعَمِلُوا آمَنُوا الَّذِينَ إِلَّا (٢) خُسْرٍ لَفِي الْإِنسَانَ إِنَّ (١) الْعَصْ وَ
“Demi masa. sesungguhnya manusia berada dalam kerugian, kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan orang-orang yang saling berpesan (menasihati) dengan kebenaran dan saling berpesan (menasihati) dengan kesabaran.”
Surah Al ’Asr (103) : ayat 1-3

Para jamaah yang dirahmati Allah Swt. Moga barokahNya senantiasa mengiringi hidup kita.

Demikian besarnya anugerah nikmat dari Allah Swt. Yang Maha Pemurah, Yang Maha Pengasih, Yang Maha Dermawan terhadap seluruh makhluknya. Setelah didatangkanNya Ramadhan yang diwajibkan puasa padanya, terkandung segala macam ujian dan cubaan ke atas hawa nafsu, taqwa dan iman di dalamnya, dengan penuh hikmah dan keadilan dianugerahkanNya pula hari kebesaran, kemenangan dan kegembiraan. Justeru Allah Yang Ma’bud telah memerintahkan lewat kalamNya :

(١٥) فَصَلَّىٰ بِّهِ رَ‌ اسْمَ وَذَكَرَ (١٤) تَزَكَّىٰ  مَن أَفْلَحَ قَدْ
"Sesungguhnya berbahagialah dan berjayalah orang-orang yang membersihkan dirinya (dengan mengeluarkan zakat fitrah), dan ia mengingati Allah dengan menyebut nama Allah lalu menunaikan solat (I’edaini).”
Surah Al A’la (87) : ayat 14 – 15

Junjungan mulia Nabi Muhammad Saw. telah memerintahkan menerusi sabdanya :

“Dari Anas bin Malik Rhu. dia berkata : Nabi Saw. pernah datang ke Madinah sedangkan penduduknya memiliki dua Hari Raya yang pada keduanya mereka bermain-main (bergembira) di masa jahiliyyah, maka baginda bersabda : Aku datang kepada kalian sedangkan kalian memiliki dua hari (raya) yang menjadi medan permainan kalian pada masa jahiliyyah. Dan sesungguhnya Allah telah menggantikan keduanya dengan yang lebih baik iaitu Hari Raya Qurban (I’edul Adha) dan Hari Raya Puasa (I’edul Fitri).”
Hadis riwayat imam Ahmad rh. Jilid 3/103,178 dan 235. imam Abu Daud rh. no. 1134. Imam Baghawi rh. no. 1098) dan imam Nasa'i rh., Sunan an Nasa'i, Kitab as Solah, no. 959

Begitulah hari kebesaran yang disebut I’edul Fitri yang membawa maksud Kembali Suci. Kalimat i’ed berasal dari perkataan `aid adalah diambil dari kata dasar (masdariyah) al `audu yaitu kembali. Manakala kalimat 'fitri' sendiri bermaksud fitrah iaitu sebenarnya merujuk kepada suatu permulaan kejadian manusia yang bersih daripada dosa dan noda.

I’edul Fitri disambut sebagai suatu hari kebesaran, kemenangan dan kegembiraan bagi orang yang dapat melalui Ramadhan Al Kariim dengan mengerjakan ibadat puasa dengan sempurna. Kemenangan itu bukan saja menang kerana berjaya mengawal nafsu makan dan minum selama sebulan pada siang hari Ramadhan, malah kejayaan mempertingkatkan tahap ilmu. iman, amal dan taqwa serta berjaya menghalang diri daripada melakukan perkara-perkara dilarang syara’ sepanjang Ramadhan itu. Lantaran itu, Allah Swt. menganugerahkan suatu hari kebesaran untuk kita sama-sama meraikan kejayaan daripada kemenangan itu.

Kini, datang lagi “Kembali Suci”, Hari Kebesaran, Hari Kemenangan dan Hari Kegembiraan kepada ummat Muslimin yang telah sebulan Ramadhan menghambakan diri dengan sebenar-benarnya kepada Allah Swt. dan Rasul-Nya. Sebulan berlapar dahaga di siang harinya, meninggalkan segala yang dilarangNya, dengan malam dipenuhi dengan amal solih dan ketaqwaan, membanyakkan sadaqah jariah dan mengawal nafsu. Di hari ini, muslimin ini “kembali suci” iaitu kembali dirinya ke suasana fitrah ya’ni semulia bayi baru zahir, putih bersih, suci tanpa sebarang dosa.

Para jamaah yang dirahmati Allah Swt. Moga karomahNya senantiasa mengiringi hidup kita.

Hadirnya Ramadhan dan diakhiri dengan I’edul Fitri, memperjelaskan betapa benar bahawa Yang Ma’bud Allah Swt. memang Maha Menepati Janji sepertimana KalamNya :

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ سَنُدْخِلُهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي مِنْ تَحْتِهَا الْأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَا أَبَدًا ۖ وَعْدَ اللَّهِ حَقًّا ۚ وَمَنْ أَصْدَقُ مِنَ اللَّهِ قِيلًا
“Orang-orang yang beriman dan mengerjakan amalan solih, kelak akan Kami masukkan ke dalam syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Allah telah membuat suatu janji yang benar. Dan siapakah yang lebih benar perkataannya dari pada Allah?.”
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 122

I’edul Fitri adalah hari penghargaan dan kebesaran yang dianugerahkan oleh Allah Swt. kepada segala hambaNya, yang telah meng’abdikan diri dan tunduk patuh kepada-Nya. Dan ia adalah sebahagian dari janji Allah Swt. ya’ni memberikan kenikmatan sebagia balasan terhadap hamba-Nya yang solih. Maka sudah sewajarnya kita menyambut ketibaan I’edul Fitri anugerah Allah Swt. ini dengan penuh kegembiraan sebagai tanda kemenangan dan kesyukuran kepada Allah Yang Esa atas nikmat agung berupa Hari Kebesaran yang dihadiahkan Allah Swt. kepada sekalian hamba-Nya yang telah menamatkan ibadat puasa pada bulan Ramadhan.

Lantaran ia adalah anugerah kebesaran dan kemenangan oleh Allah Swt., maka tiada lain ia adalah suatu hari kebesaran syara’ yang mana, dalam menanggapi dan menjalaninya jua, tidak jua ia terlepas dari syara’, bukannya boleh ia ditanggapi dan diladeni dengan segala macam amalan sesuka hati dan hawa nafsu. Justeru ia perayaan syara’, maka kaifiyat menyambut I’edul Fitri itu sendiri mestilah mengikut adab dan peraturan syara’, malah dalam apa jua keadaan pun, mesti tidak boleh terkeluar dari garisan syara’ itu..

Antara hal pelik yang begitu berleluasa dalam hidup kita semasa ini, I’edul Fitri ditanggapi dengan segala macam hal kesedihan dan kepiluan. Segala bentuk media cetak, elektronik dan siber, lebih menonjolkan babak-babak cerita sedih pilu dalam berbagai hal. Dari hal kekeluargaan, percintaan, hutang piutang sehingga ke tahap hal terlalu peribadi pun diluahkan. Hampir tiada sama sekali yang menayangkan dan memperlihatkan betapa gembira dan meriahnya manusia menyambut kehadiran I’edul Fitri dengan semangat kemenangan dan kesyukuran lantaran telah berjaya melepasi satu tempoh getir yang penuh dengan ujian dan cabaran dari Allah Swt. 

Dan ini hal yang seakan telah menjadi trend masyarakat kita dalam menjalani I’edul Fitri. Hari kebesaran yang sepatutnya diraikan dengan semangat kemenangan dan kegembiraan seperti yang dianjuurkan oleh Allah Swt. dan rasulNya, bertukar menjadi detik-detik kesedihan. Tidak kurang juga ucapan-ucapan kurang cerdik yang menyatakan betapa kurang bermaknanya I’edul Fitri pada dirinya, atas sebab yang langsung tidak berkaitan syara’. Tidak ketinggalan juga Iklan-iklan promosi hari kebesaran ini pun, lebih mengajak manusia kepada pembaziran dan kealpaan bukannya kepada hikmah penganugerahannya.

Di satu pihak lain, I’edul Fitri memang sangat ditunggu-tunggu untuk berseronok dengan segala macam pestaan, hiburan, makanan dan pembaziran. Saat yang dinanti-nanti untuk memperagakan segala macam kekarutan dan kejahilan. Maka berbondong-bondonglah berbagai golongan turut terlibat dalam berbagai bentuk hiburan, kelekaan dan keseronokan, yang tidak lagi menjadikan I’edul Fitri hari sebagai kemuliaan dan kemenangan tetapi hari penuh kekarutan dan kelekaan. Malah selalunya, golongan yang kurang berpuasalah yang berlebih-lebih pula menyambutnya.

Saya menyeru kepada rakan-rakan jamaah dan terutamanya kepada diri saya sendiri, bersamalah kita menjalani I’edul Fitri sebaik mungkin berlandaskan perintah dan tatacara syara’. Bukanlah sama sekali diseru meninggalkan apa jua amalan budaya dan adat kebiasaan, namun harus diingat dengan sebenar-benarnya, bahawa Islam tidak pernah menolak budaya dan adat kebiasaan, namun batasannya mestilah jelas dan terkawal supaya tidak kita menjalani I’edul Fitri dengan melebihkan citarasa, hawa nafsu dan dan dipenuhi keduniaan berbanding kehendak dan perintah syara’.

Para jamaah yang dirahmati Allah Swt. Moga nikmatNya senantiasa mengiringi hidup kita.

Marilah kita merayakan I’edul Fiti ini dengan sunnah nabi Saw. dan tatacara amalan para sahabat baginda, Rodhiallahu’anhuma. Sesungghnya para auliyaa’ ini, telah pun memberikan contoh tauladan untuk kita menyambut hari kebesaran yang mulia ini.

Apabila saja diumumkan hari 1 Syawal, maka mulakanlah menyambut Hari Agung umat Islam ini dari malamnya dengan aktiviti ibadat. Ini seperti memperbanyakkan solat sunnat, bertakbir,  bertasbih, bertahlil dan bertahmid sebagai tanda kesyukuran kepada Allah Swt. aas segala limpah kurnia dan kebesaranNya. Ia dilakukan sama ada secara berjamaah atau bersendirian, di masjid, surau atau di rumah bersama keluarga. Bahkan pada zaman Rasulullah Saw., takbir itu dikumandangkan sebegitu hebat sehingga ke jalan-jalan, rumah-rumah dan masjid.

Kita dituntut patut membersih atau mengemas diri seperti menggunting rambut di bahagian kepala dan anggota badan agar tampil kemas, segak dan bergaya pada hari mulia ini. Dalam hal ini, bau-bauan yang harum seperti minyak wangi, atar dan sebagainya juga digalakkan sebagai meraikannya.

Kita dituntut mengangkat hadas besar (mandi wajib) pada pagi 1 Syawal, sebelum memakai pakaian dan bertolak ke masjid.

Disunnatkan juga makan sedikit terlebih dahulu sebelum berangkat ke masjid untuk menunaikan solat sunat I’ed.

Disunnatkan bagi kita memakai pakaian yang terbaik dan tercantik. Baginda Rasulullah Saw. mengenakan pakaian yang terbaik dan tercantik bagi meraikan kedua-dua hari kebesaran Islam ; I’edul Fitri dan I’edul Adha.

Zakat fitrah mesti dijelaskan sebelum melakukan solat I’ed.

Acara kemuncak pada I’edul Fitri ini adalah mengerjakan solat sunnat I’ed secara berjamaah dan mendengar khutbahnya.

Sunnat pula pergi menunaikan solat itu dalam keadaan berjalan kaki, pergi melalui satu jalan dan pulang melalui satu jalan yang lain.

Di dalam riwayat sahih dari Imam Muslim rh. disebutkan bahawa Baginda menunaikan solat sunnat I’edul Fitri dengan membaca surah Al A’la (87) pada rakaat pertama dan Al Ghasyiah (88) pada rakaat kedua.

Solat sunnat I’ed itu dilakukan di musolla (tanah lapang). Seluruh umat Islam datang ke musolla agar mendengar khutbah hinggakan kepada kanak-kanak, kaum wanita, tidak kira yang tua atau muda, yang uzur atau sebaliknya dituntut hadir sama. Hikmah melaksanakan solat di musolla ini adalah seluruh ummat Muslimin dapat bergabung bersama dalam sebuah majlis kemenangan, dapat mendengar khutbah dan mengmbil manfaat darinya seterusnya dapat bertemu dan saling mengenal.

Pada hari ini, juga disunnatkan bagi sesama ummat Muslimin mengucapkan tahniah dan selamat sejahtera, di samping saling berdoa agar seluruh amalan-amalan kita sepanjang Ramadhan diterima Allah Swt.

Nota : Penjelasan lengkap tatacara menyambut I’edul Fitri mengikut sunnah Nabi Saw. telah dinyatakan dalam 2 siri. Sila rujuk artikel dalam : www.manhaj-islamy.blogspot.com

Para jamaah yang dirahmati Allah Swt. Moga redhaNya senantiasa mengiringi hidup kita.
  
Demikianlah, dasar asas sambutan I’edul Fitri dalam syari’at Islam jelas menunjukkan bahawa ia adalah perayaan ibadah. Ini bermakna jika, ia disambut di atas landasan syara’ dengan meninggalkan segala macam kemungkaran, kemaksiatan dan pembaziran, maka jadilah hari yang diraikan itu suatu ibadah. Sekiranya tidak, maka jadilah ia sebaliknya ya’ni hari untuk menambahkan dosa. Dalam sebuah hadis, junjungan mulia Nabi Saw. memperjelaskan hal ini :

“Dari Ubadah bin Shuib Rhu. dia berkata bahawasanya Nabi Saw. bersabda : Barangsiapa yang menghidupkan malam I’edul Fitri dan I’edul Adha dengan amalan yang baik dan ikhlas kerana Allah, maka tidak akan mati hatinya pada hari semua hati-hati akan mati, iaitu hari qiyamat."
Hadis riwayat imam Ath Thabarani rh.

Dikesempatan mulia dan baik ini, ingin saya sebutkan bahawa sesungguhnya hari kemenangan I’edul Fitri ini adalah untuk para ikhwan yang telah memenuhi ciri dan sifat seorang hamba yang ditetapkan syara’, kalau pun kita amat sedar sebahagian besar orang yang beriya-iya beraya sakan ini hakikatnya merupakan golongan culas dan rosak puasanya. Dan kepada mereka ini, teruskanlah da’ie kita mengajak mereka kepada Al Haq, mudah-mudahan akan terbuka hati mereka dengan mendapat hidayah Allah Swt. supaya menjadi mukmin yang taat. Kuatkanlah da’ie dalam diri kita, dalam keluarga kita seterusnya disampaikan kepada mereka-mereka yang lain. insyaAllah.

Justeru itu, marilah bersama kita meraikan hari kebesaran, kemenangan dan kegembiraan ini berlandaskan syara’, agar rahmah dan barokah Ramadhan al Kariim itu tetap berterusan dalam hidup kita. Seterusnya menjadikan setiap apa jua detik dan waqtu dalam seumur hidup kita berupa ibadah penuh tulus dan suci, hanya kepada Allah Swt. semata-mata.

Akhirul Kalaam,

SELAMAT MENYAMBUT KEMBALI SUCI, 1434 Hijrah dengan iman, amal dan taqwa, dan bersama kita saling mengucapkan lafaz ini apabila bertemu dan bersapa sesama Muslim,

تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ
“Semoga Allah menerima (amalan) dari kami dan dari kamu”

والله تعالى أعلم

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان , والسلام

eddzahir@38

Tanah Liat, Bukit Mertajam

0 comments: