Tuesday, June 23, 2015

Hadith Palsu Doa Jibril Menjelang Ramadhan.

0 comments
بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته


رب اشرح لي صدري ويسر لي أمري واحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي
,وبعد
Segala puji hanya bagi Allah, kami memuji-Nya, memohon pertolongan dan ampunan kepada-Nya, kami berlindung kepada Allah dari kejahatan diri-diri kami dan kejelekan amal perbuatan kami. Barangsiapa yang Allah beri petunjuk, maka tidak ada yang dapat menyesatkannya, dan barangsiapa yang Allah sesatkan, maka tidak ada yang dapat memberinya petunjuk.

Aku bersaksi bahawasanya tidak ada ilah yang berhak diibadahi dengan benar kecuali Allah semata-mata, tiada sekutu bagi-Nya, dan aku bersaksi bahawasanya Nabi Muhammad Saw. adalah hamba dan Rasul-Nya.

“Wahai orang-orang yang beriman! bertaqwalah kamu kepada Allah dan ucapkanlah perkataan yang benar, niscaya Allah akan memperbaiki amal-amalmu dan mengampuni dosa-dosamu. Dan barangsiapa mentaati Allah dan Rasul-Nya, maka sungguh ia menang dengan kemenangan yang besar.”
Surah Al Ahzaab (33) : ayat 70-71

Sesungguhnya sebenar-benar perkataan adalah Kitabullah (Al Qur’an) dan sebaik-baik petunjuk adalah petunjuk Muhammad Saw. (As-Sunnah). Seburuk-buruk perkara adalah perkara yang diada-adakan (dalam agama), setiap yang diada-adakan (dalam agama) adalah bid’ah, setiap bid’ah adalah sesat, dan setiap kesesatan tempatnya di neraka. Amma ba’du.

Saya ada mendapat 5 pertanyaan berkenaan kisah doa malaikat Jibril Ahs. yang disebarkan setiap kali menjelang Ramadhan. Kisah yang disebarkan itu berbunyi begini :

"Ya Allah tolong abaikan puasa ummat Muhammad, apabila sebelum memasuki bulan Ramadhan dia tidak melakukan hal-hal yang berikut ini :
1. Tidak memohon maaf terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya (jika masih ada)
2. Tidak berma'afan terlebih dahulu antara suami isteri
3. Tidak bermaafan terlebih dahulu dengan orang-orang sekitarnya.
Maka Rasulullah pun mengatakan Amiin sebanyak 3 kali.
Dapatkah kita bayangkan, yang berdo'a adalah Malaikat dan yang meng-amiinkan adalah Rasullullah dan para sahabat, dan dilakukan pula pada hari Jumaat .

Setelah membuat semakan didapati :
Tiada ditemui suatu hadits dari mana-mana kitab hadits muktabar yang mencatatkan kisah seperti ini. Namun terdapat sebuah hadits yang matannya didapati mirip seperti kisah disebutkan.
Kemungkinan kisah ini adalah adaptasi/petikan secara palsu dan bathil daripada hadits tersebut. Butiran hadits itu dinyatakan di bawah.

أن النبي صلى الله عليه وسلم رَقَى المِنبر فَلما رَقَى الدَّرجة الأُولى قال : ( آمِين ) ثُم رَقى الثَانية فَقال : ( آمِينَ ) ثُم رَقى الثَالثة فَقال : ( آمِينَ ) فقالوا : يا رسول الله سَمعنَاك تَقولُ : ( آمينَ ) ثَلاث مَرات ؟ قال : ( لَما رَقيتُ الدَّرجةَ الأُولى جَاءِني جِبريلُ صلى الله عليه وسلم فَقال : شَقي عَبدٌ أَدركَ رمضانَ فانسَلخَ مِنهُ ولَم يُغفَر لَه فَقلتُ : آمِينَ ، ثُم قَال شَقي عَبدٌ أَدرك والدَيهِ أَو أَحدَهُما فَلم يُدخِلاهُ الجنَّةَ . فَقلتُ : آمينَ . ثُم قَال شَقي عَبدٌ ذُكرتَ عِندهُ ولَم يُصلِ عَليك . فَقلتُ : آمينَ )
Dari Ka’ab Bin ‘Ujrah Rhu. dia berkata bahawasanya Rasulullah Saw. bersabda : Berhimpunlah kamu sekalian dekat dengan mimbar. Maka kami (para Sahabat) pun berhimpun. Lalu Baginda menaiki anak tangga (pertama) mimbar, Baginda berkata : Amin.
Ketika naik ke anak tangga kedua, Baginda berkata lagi: Amin. Dan ketika menaiki anak tangga ketiga, Baginda berkata lagi: Amin.
Dan ketika Baginda turun (dari mimbar) kami pun bertanya : Ya Rasulullah, kami telah mendengar (juga melihat) sesuatu dari Tuan pada hari ini yang kami belum pernah mendengarnya sebelum ini.
Lalu Baginda menjawab : Sesungguhnya Jibrail Ahs. telah membisikkan (doa) kepadaku, katanya : Celakalah orang yang mendapati bulan Ramadhan tetapi dosanya tidak juga diampuni. Lalu aku pun mengaminkan doa tersebut.
Ketika aku naik ke anak tangga kedua, dia berkata lagi: Celakalah orang yang (apabila) disebut namamu di sisinya tetapi dia tidak menyambutnya dengan salawat ke atasmu. Lalu aku pun mengaminkannya.
Dan ketika aku naik ke anak tangga yang ketiga, dia berkata lagi: Celakalah orang yang mendapati ibu-bapanya yang sudah tua atau salah seorang daripadanya, namun mereka tidak memasukkan dia ke dalam syurga. Lalu aku pun mengaminkannya
Hadits riwayat :
imam Al Bazzar Rhm. dalam Majma'uz Zawaid, jillid 10, halaman 165-166
imam Al Hakim Rhm. dalam Al Mustadrak, jilid 4 halaman 153, dan disahihkannya dan disetujui oleh Imam Adz-Dzahabi Rhm.
Diriwayatkan juga oleh Imam Bukhari Rhm. dalam kitab Al Adabul Mufrad no. 644 (Sohih Al-Adabul Mufrad No. 500 dari Jabir bin Abdillah, oleh Syaikh Muhammad Nasiruddin Al Albani Rhm.)

Maka kisah seperti itu adalah bathil dan palsu. Justeru adalah dipohon, sesiapa yang terlibat menyebarkan hadis palsu ini silalah hentikannya dan, sesiapa yang ada menerimanya supaya memadamkan dan tidak terus menyebarluaskan lagi. Sekiranya berniyat mahu memanjangkan ilmu dan khabar kebaikkan kepada manusia, maka sebarkanlah versi hadits yang sohih dan benar itu.

Elok sekali diperingatkan sabdaan Nabi Saw. :
   
"إن كذبا علي ليس ككذب على أحد من كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار "
“Sesungguhnya berdusta ke atasku bukanlah seperti berdusta ke atas orang lain. Sesiapa yang berdusta ke atasku dengan senghaja, maka siaplah tempat duduknya dalam neraka.”
Hadits riwayat imam Bukhari Rhm. Kitab Janaiz dan imam Muslim Rhm. Muqaddimah Sahih Muslim

Terdapat juga pesanan Baginda lagi :

“Barangsiapa yang dengan sengaja berdusta ke atas aku, maka tersedialah baginya tempat duduk dari api neraka.”
Hadis sohih (Mutawattir) diriwayatkan oleh imam Bukhari, imam Muslim, imam Ibnu Majah, imam ad Darimy dan lain-lain.
Lihat sohih al-Bukhari, hadis no. 109 (Kitab al-Ilm, Bab dosa berdusta ke atas Nabi Saw.).
Dikeluarkan Imam Muslim di dalam Sohih Muslim, hadis no.  3 dan 4 (Muqaddimah - Bab berdusta ke atas Rasulullah Saw.)

“Barangsiapa yang menceritakan dariku satu hadits yang dia sangka, sesungguhnya hadis tersebut dusta/palsu, maka ia termasuk salah seorang dari para pendusta.”
Hadits riwayat imam Muslim, imam Ibnu Majah, imam Thurmidzi, imam Ahmad.
Lihat Muqaddimah Sahih Muslim. Lihat juga Musnad Ahmad (Hadits daripada Samuroh Bin Jundud Rhu. dengan lafaz yang sedikit berbeza)

Sekian, semoga telah menjawab persoalan.


والله أعلم. وصلى الله على محمد وآله وصحبه أجمعين


Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

 سكيان , والسلام

eddzahir@38
Tanah Liat, Bukit Mertajam

0 comments: