Thursday, November 4, 2010

FIQH TENTANG MAKAN

0 comments


السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
   
بسم الله الرحمن الرحيم

 

Dalam hadis yang muttafaqun ‘alaih,

يَا غُلاَمُ سَمِّ اللَّهَ ، وَكُلْ بِيَمِينِكَ وَكُلْ مِمَّا يَلِيكَ
Wahai anak, sebutlah nama Allah, dan makanlah dengan tangan kananmu, serta makanlah yang ada di hadapanmu." (HR. Al-Bukhari no. 5376, Bab Membaca Basmalah ketika Makan dan Makan dengan Tangan Kanan; Muslim no. 2022, Bab Adab Makan-Minum dan Hukumnya)
 
Dalam Sahih Muslim disebutkan sebuah riwayat,
« إِذَا أَكَلَ أَحَدُكُمْ فَلْيَأْكُلْ بِيَمِينِهِ وَإِذَا شَرِبَ فَلْيَشْرَبْ بِيَمِينِهِ فَإِنَّ الشَّيْطَانَ يَأْكُلُ بِشِمَالِهِ وَيَشْرَبُ بِشِمَالِهِ ».
"Jika seseorang di antara kalian makan, maka hendaklah dia makan dengan tangan kanannya. Jika minum maka hendaknya juga minum dengan tangan kanannya, kerana syaitan makan dengan tangan kirinya dan minum dengan tangan kirinya pula." (HR. Muslim no. 2020, Bab Adab Makan-Minum dan Hukumnya)
 
Dalam kitab yang sama disebutkan riwayat lainnya,
 
أَنَّ رَجُلاً أَكَلَ عِنْدَ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- بِشِمَالِهِ فَقَالَ « كُلْ بِيَمِينِكَ ». قَالَ لاَ أَسْتَطِيعُ قَالَ « لاَ اسْتَطَعْتَ ». مَا مَنَعَهُ إِلاَّ الْكِبْرُ. قَالَ فَمَا رَفَعَهَا إِلَى فِيهِ.
Ada seorang lelaki makan di samping Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dengan tangan kirinya. Lalu Rasulullah bersabda, ‘Makanlah dengan tangan kananmu!’ Dia malah menjawab, 'Aku tidak mampu.' Baginda bersabda, ‘Engkau tidak akan mampu’ –tidak ada yang menghalangnya (daripada makan dengan tangan kanan) kecuali kerana sifat sombong -. Setelah itu tangannya tidak boleh sampai ke mulutnya.” (HR. Muslim no. 2021)
 
Dari beberapa hadis di atas, kita dapat menarik pelajaran bahawa dilarang makan dengan tangan kiri.
 
Kebanyakan ulama Syafi’iyah berpandangan bahawa hukum makan dengan tangan kanan hanyalah sunat (dianjurkan). Demikianlah yang dipilih oleh Al Ghazali kemudian An Nawawi. Akan tetapi, ada pendapat tegas daripada Imam Asy Syafi’i dalam kitab “Ar Risalah” dan di tempat lain dalam “Al Umm” yang menyatakan bahawa hukum makan dengan tangan kanan adalah wajib.[1]
 
Pendapat yang dikatakan oleh Imam Asy Syafi’i, itulah yang dinilai lebih kuat.
Penulis ‘Aunul Ma’bud, Al ‘Azhim Abadi memberikan penjelasan, “Pada hadis (urutan kedua seperti di atas, pen) secara zahir menunjukkan perintah untuk makan dan minum dengan tangan kanan adalah wajib. Demikianlah pendapat sebahagian ulama. Bahkan hal ini dikuatkan oleh riwayat Muslim, “Ada seorang lelaki makan di samping Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam dengan tangan kirinya. Lalu Rasulullah bersabda, ‘Makanlah dengan tangan kananmu!’ Dia malah menjawab, 'Aku tidak boleh.' Baginda bersabda: Engkau tidak akan mampu’ –tidak ada yang menghalangnya (daripada makan dengan tangan kanan) kecuali kerana sifat sombong -. Setelah itu tangannya tidak boleh sampai ke mulutnya..”[2]
 
Ertinya jika dikatakan wajib, maka yang makan atau minum dengan tangan kiri dengan sengaja, bererti melakukan hal yang haram. Demikianlah yang lebih tepat kerana ada penguat dalam riwayat Muslim yang menyatakan bahawa makan dengan tangan kiri menyerupai perbuatan syaitan. Inilah yang menjadi alasan wajibnya sebagaimana telah jelas dalam kaedah fiqhiyah. Wallahu a’lam.
 
Namun jika ada uzur (halangan) menggunakan tangan kanan kala itu, maka dimaafkan jika terpaksa menggunakan tangan kiri. Ibnu Baththal menukil perkataan Ath Thabari, di mana beliau berkata, “Tidak boleh makan dan minum dengan tangan kiri kecuali bagi orang yang tangan kanannya dalam kesulitan untuk digunakan kerana mesti melakukan hal lainnya seperti digunakan untuk mengambil, memberi, mengangkat, meletakkan atau membentangkan sesuatu.” Lalu Ath Thabari menyebutkan riwayat ‘Ali yang mendukung hal ini.[3] Ingat sekali lagi, dibolehkan dengan tangan kiri di sini ketika memang darurat, bukan kerana malas.
 
Demikian sajian singkat malam hari ini. Semoga yang sedikit ini bermanfaat.
Alhamdulillahilladzi bi ni’matihi tatimmush sholihaat.





[1] Fathul Bari, Ibnu Hajar Al Asqolani, Darul Ma’rifah, 1379, 9/522
[2] ‘Aunul Ma’bud, Al ‘Azhim Abadi, Abuth Thoyib, Darul Kutub Al ‘Ilmiyyah, cetakan kedua, 1415 H, 10/179
[3] Syarh Al Al-Bukhari, Ibnu Baththol, Asy Syamilah, 18/27


dipetik dari:

0 comments: