Friday, January 27, 2012

Muharram Dan Hijrah.

0 comments


بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekalian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Catatan ini saya nukil pada 1 Muharram 1433 Hijriyah / 27 November 2011 Masihi. Saya berinisiatif mencatat ini setelah memenuhi satu jemputan kuliyah Maal Hijrah yang mana, beberapa hal “pelik tapi benar” sama ada suka atau tidak, harus saya sebutkan. Huraian berkenaan kaitan di antara Peristiwa Hijrah dan Awal Muharram adalah catatan ringkas dari kuliyah tersebut.

Terlebih dahulu saya mengucapkan selamat menyambut Tahun Baharu Hijriyah ke 1433, juga mendoakan agar Allah Swt. sentiasa membimbing kita ke As Siraatul Mustaqiim dan menerima semua amalan kita seterusnya melimpahkan segala rahmat dan keampunanNya di hari dan bulan yang mulia ini, InsyaAllah.

Dirgahayu : Kira-kira pukul 8.00 malam saya mendapat 6 panggilan dari rakan sekolah lama di kampung. Saya pick up salah satunya dan dimaklumkan bahawa rakan baik Saudara Abdul Halim bin Hassan @ Jalud telah “berhijrah” ke alam barzah. Beliau jatuh di padang semasa perlawanan bolasepak persahabatan veteran dan disahkan meninggal di Hospital Batu Gajah kira-kira pukul 7.40 malam. Saya termangu seketika. Banyak yang dihimbaukan dalam berbagai rasa. Kami membesar dan menempuh banyak onak dan duri hidup bersama. Terlalu banyak kenangan dulu, bersampan di Sungai Perak dan Sungai Kinta, memukat ikan dan udang galah, berjalan berbatu-batu ke sekolah, menanam padi, jagung dan mengait kelapa sawit. Bermain bola bersama di mana-mana sehingga di peringkat negeri yang saya bermain di pertahanan tengah juga ketua pasukan dan beliau sebagai pembantu dan bermain di tengah. Kami berpisah tempat setelah tamat persekolahan tapi tidak pernah terputus hubungan. Saya menyambung belajar dan beliau terus bermain bola, mewakili Perak, KL dan beberapa kelab dalam Liga M. Beliau memang minat bola dan terus bermain bola, sehingga ke hari ini pun di saat saya kini, boot pun tiada. Begitulah dia si Jalud, rakan dan sahabat, teman kala susah dan senang, penglipur lara di saat suka dan duka (kerana itu digelar Jalud) yang dikenangi. Saya catatkan setakat ini sahaja kerana ada sesuatu rasa di lubuk hati.

Moga hijrah beliau rahimahullah di hari mulia ini, dipelihara dan diberkati Allah Swt. serta ditempatkan bersama para auliyaa’ di dalam syurgaNya. Aamiin.

Telah menjadi tradisi dan budaya, setiap kali menjelangnya dan pada 1 Muharram acap tahun, kita semua akan diingatkan dengan peristiwa hijrah Rasul Saw. Sejak dahulu lagi, hari ini disambut dengan aneka macam acara, dari perhimpuan hinggalah perarakan, ceramah, kuliyah, kenduri kendara, forum bersaiz kecil hinggalah ke forum bersaiz perdana. Di media cetak dan elektronik juga, berbagai cerita, kisah, iklan dan pesanan dimuatkan dari beberapa hari sebelum sehingga beberapa hari sesudahnya. Tambah lagi dijadikan pula hari cuti umum nasional. Demikianlah kita menyambut Maal Hijrah. Asalnya tarikh hari ini disebut Awal Muharram, sekarang disebut Maal Hijrah.

Disebut ia Maal Hijrah (Bersama Hijrah) kerana merujuk kepada peristiwa hijrah Rasul Saw. dari Makkah ke Yathrib, yang merupakan satu perkara sangat penting dalam sejarah, bukan sahaja kepada kita kaum muslimin, bahkan juga alam keseluruhannya. Apa tidaknya, peristiwa inilah yang  menjadi tonggak perubahan ke atas seluruh corak peradaban dunia. Dan kesannya masih boleh dilihat dan dikecapi sehingga ke hari ini.

Perkataan hijrah berasal dari Bahasa Arab. Dari segi lughah (bahasa) mufradatnya “hajara” yang bererti meninggalkan. Dari segi istilah (syara’), ia bererti meninggalkan satu tempat dan berpindah ke satu tempat yang lain. Dari contoh perbuatan Rasulullah Saw., meninggalkan Makkah dan berpindah ke Yathrib (nama itu ditukar oleh Rasulullah Saw. kepada Madinah Al Munawwarah setelah Baginda sampai dan menetap disana).

Amalan Hijrah bukan sahaja berlaku ke atas diri Nabi Muhammad Saw. sahaja, malah telah dilakukan terdahulu daripadanya oleh para Anbiya’ seperti Nabi Ibrahim, Musa, Isa, Yusuf alaihimussalam dan lain-lain. Ia berlaku kerana penentangan yang amat keras di kalangan masyarakatnya yang tidak dapat menerima da’wah yang dibawa oleh mereka, dan mereka berpindah ke tempat yang penduduknya boleh menerima da’wah dan boleh meneruskan da’wah Islamiyah dengan lebih aman.

Sesungguhnya kewajiban melakukan hijrah dari satu tempat ke satu tempat lain demi kelangsungan Islam dan kemaslahatan ummatnya ini, adalah diperintahkan oleh Allah Swt. menerusi firmanNya :

“Barangsiapa berhijrah di jalan Allah, nescaya mereka mendapati di muka bumi ini tempat hijrah yang luas dan rizqi yang banyak. Barangsiapa yang keluar dari rumahnya dengan maksud kepada Allah dan RasulNya, kemudian kematian menimpanya (sebelum sampai ke tempat dituju), maka sungguh telah tetap pahalanya di sisi Allah. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang”.
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 100

Hijrah ke Madinah sebenarnya merupakan hijrah kali kedua ummat Islam setelah yang pertama ke Habsyah. Dalam hijrah pertama inilah, Raja Habsyah bernama Najasyi rhu. telah memeluk Islam dan kekal menjadi raja di sana. Rasulullah Saw. memutuskan untuk berhijrah bagi mengurangkan tekanan yang dialami oleh Baginda akibat daripada serangan bertubi-tubi puak musuh dari kalangan masyarakat Arab Jahiliyyah yang tidak senang dengan agama Tauhid yang diperkenalkan oleh Baginda.

Tekanan kuat dibuat oleh Arab Jahiliyyah selepas kewafatan dua tokoh Quraisy yang mendokong kuat Baginda yaitu pakciknya Abu Talib Bin Abdul Mutalib dan isteri, Khadijah Binti Khuwailid rha. Baginda telah pun cuba mendapatkan pusat gerakan baru sekitar Makkah tetapi tidak berjaya dan ditolak oleh suku Arab sekitarnya. Antaranya, Baginda berusaha ke Taif tetapi penduduknya menghalau malah merejam batu ke arah Baginda dan umat Islam sehingga Baginda luka-luka. Di masa itu juga, ummat Islam di Makkah menghadapi kesulitan yang amat sangat kerana pemulauan dan telah berada pada tahap paling kritikal yang mana, Arab Jahiliyah telah berpakat untuk membunuh Rasulullah Saw. Situasi itu amat genting dan merbahaya, malah turut mengancam da’wah Islamiyah yang tidak dapat berkembang lagi.

Atas dasar itu, Allah Swt. memerintahkan Baginda dan seluruh umat Islam yang masih berada di Makkah supaya meninggalkan tempat itu dan berhijrah ke Madinah. Bagi yang mengingkari arahan supaya berhijrah ke Madinah, mereka dijanjikan dengan neraka dan ditimpakan dengan siksaan yang amat pedih sepertimana yang ditegaskan Allah Swt. menerusi firmanNya :

“Sesungguhnya orang-orang yang diwafatkan malaikat dalam keadaaan menzalimi diri mereka sendiri, (kepada mereka) malaikat bertanya : Dalam keadaan bagaimana kamu ini? Mereka menjawab : Kami adalah orang-orang yang tertindas di negeri kami sendiri (Makkah). Para malaikat berkata : Bukankah bumi Allah itu luas hingga kamu dapat berhijrah di bumi itu? Orang-orang itu tempatnya neraka Jahannam, dan ia seburuk-buruk tempat kembali”.
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 97

Madinah dipilih sebagai tempat hijrah kerana masyarakat Arab di sana yang diketuai oleh dua suku terbesar iaitu Auz dan Khazraj yang telah pun menerima agama Islam dan mengakui kerasulan Nabi Saw. Penerimaan ini terbukti dengan Perjanjian Aqabah Pertama diantara Rasulullah Saw. dengan sekumpulan penduduk Madinah (12 orang) dalam musim Haji tahun keduabelas selepas kerasulan baginda. Selepas perjanjian ini, Rasulullah telah menghantar utusan pertama ke Madinah untuk mengembangkan Islam dan memperoleh banyak kejayaan. Pada musim haji tahun berikutnya, Perjanjian Aqabah Kedua pula diperbuat dengan lebih ramai lagi penduduk Madinah (70 orang) menerima Islam. Setelah itu, da’wah Islam berkembang pesat dan diterima ramai di Madinah. Beberapa kumpulan ummat Islam Makkah telah pun diarahkan berhijrah oleh Rasulullah Saw. terlebih dahulu ke Madinah selepas Perjanjian Aqabah Kedua.

Orang terakhir meninggalkan Makkah adalah Rasulullah Saw. bersama Abu Bakar rhu. Mereka meninggalkan rumah pada malam 27 Safar tahun ke 14 daripada kenabian. Ia bersamaan 12 atau 13hb September 622M. Kemudian, baginda bersembunyi di dalam gua selama tiga malam, iaitu malam Jumaat, Sabtu dan Ahad. Dan pada malam Isnin, 1 Rabiul Awwal, bersamaan 16 September 622M, baginda berdua beredar meninggalkan gua bersama dengan Abdullah bin Uraiqith, yang memandu jalan. Baginda sampai di Quba' pada hari Isnin, 8 Rabiul Awwal, tahun pertama Hijrah. Ia bersamaan dengan 23 September 622M. Baginda berada di Quba' selama empat hari, iaitu hari Isnin, Selasa, Rabu dan Khamis. Pada hari kelima, iaitu hari Jumaat, 12 Rabiul Awwal, Baginda sampai ke Madinah.

Tarikh dan perbuatan Hijrah yang dilakukan oleh Baginda Saw. sendiri inilah yang diambilkira sebagai tonggak dan titik tolak perbicaraan dalam berbagai perkara tanpa menafikan perbuatan hijrah telah pun diperbuat oleh para sahabat sebelum itu lagi. Hijrah Rasulullah Saw. bersama Abu Bakar rhu. sebagai individu terakhir tidaklah bermaksud bahawa tiada lagi ummat Islam yang tersisa di Makkah. Hakikatnya masih ada golongan tidak berupaya, orang-orang tua, wanita dan kanak-kanak yang tidak mampu untuk melakukan perjalanan hijrah (termasuk Aisyah binti Abu Bakar rha, Asma binti Abu Bakar rha., isteri Baginda Saudah rha. dan Ali bin Abu Talib Kmwj. ). Mereka ini dikecualikan daripada perintah kewajiban hijrah dan dimaafkan oleh Allah Swt. sepertimana firmanNya :

“Kecuali mereka yang tertindas baik laki-laki atau wanita ataupun anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan (untuk berhijrah). Mereka itu, mudah mudahan Allah memaafkannya. Dan Allah Maha Pemaaf dan Maha Pengampun”. 
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 98-99

Hakikat dan hikmah dari perbuatan hijrah ini ialah, agama Islam boleh berkembang secara aman dan leluasa, da’wah Islamiyah menjadi lebih pesat, diterima dan diiktiraf di seluruh pelusuk jazirah Arab, terbentuknya Sahifah (perlembagaan) Madinah dan sistem pemerintahan negara Islam Madinah, penyatuan seluruh bangsa Arab dibawah panji Dua Kalimah Syahadah dan ketundukan kepada rasulNya, peningkatan kekuatan ummat Islam dari segi ekonomi, keilmuan, kemasyarakatan, ketenteraan dan pemerintahan. Berpusat di Madinah inilah, Islam menjadi kukuh dan kuat sehingga mengalahkan empayar lebih besar dan kuat yaitu Rom dan Farsi sehinggalah agama Islam tersebar luas ke seluruh dunia seterusnya menjadi tonggak perubahan ke atas seluruh corak peradaban dunia. Demikianlah peri pentingnya perbuatan hijrah ke Madinah di dalam agama Islam.

Rujukan :
1.    Imam Abu Ja'far Muhammad ibnu Jarir ibnu Yazid Al Thabari rh. (224–310 Hijrah), Tarikh Al Umam Wa Al Muluk At Thabari (Tarikh At Thabari), Jilid 2, halaman 98-100
2.    Imam Abu Muhammad Abdul Malik bin Hisyam rh. (218 Hijrah), Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam, Jilid 2, halaman 88-92
3.    Imam Ismail bin Umar Ibnu Katsir rh. (700-774 Hijrah), Al Fusuul Fi Siiratir Rasul, halaman 57-60
4.    Syaikh Abu Hashim Safiur Rahman bin Abdullah bin Muhammad Akbar bin Muhammad Ali bin Abdul Mu’min bin Faqirullah Al Mubarakpuri Al Adzami rh. (1360H/1942- 1427AH/2006), Raheeq al Makhtum, halaman 232-252
5.    Syaikh Prof. Dr. Ali Muhammad As Sallabi hafidzahullah, Biografi Rasulullah Saw. (Jilid 1, halaman 470-482

Salah faham yang belaku sekarang ini adalah kerana  ramai yang keliru dan menganggap bahawa hijrah Rasulullah Saw. itu berlaku pada 1 haribulan atau pun dalam bulan Muharram. Ini disebabkan oleh : Pengetahuan tentang sejarah sebenar bagaimana kalendar tahun Islam ditetapkan,  kenapa kiraan tahun baru bermula pada bulan Muharram, kenapa pula perkataan hijrah dan peristiwa hijrah yang digunapakai sebagai nama tahun Islam. Perkara-perkara inilah yang menjadi intipati kepada salahfahaman itu. Bahkan ramai yang hanya terikut-ikut arus tradisi sahaja sementelahan tibanya 1 Muharram acap tahun, semua perkara dihubungkait dengan hijrah malahan namanya pun maal hijrah. Dengan mudah mereka menyimpulkan pada ketika inilah hijrah Rasulullah Saw. berlaku.

Sebenarnya hijrah Rasulullah Saw. bukanlah berlaku pada bulan Muharram, bahkan ia bermula pada malam 27 Safar tahun ke 14 daripada kenabian dan berakhir pada hari Jumaat, 12 Rabiul Awwal tahun yang sama.

Persoalannya, kenapakah perkataan dan peristiwa hijrah digunakan pada bulan permulaan kalendar Islam yaitu Muharram, sedangkan hijrah Rasulullah Saw. yang sebenar berlaku pada bulan Safar hingga Rabiul Awwal?

Sebenarnya, penggunaan tahun dalam Islam hanya dibuat pada zaman pemerintahan Amirul Mukminin Umar bin Al Khattab rhu. yaitu pada tahun ke 17 Hijrah. Sebelum itu, bangsa Arab dan juga ummat Islam sudahpun mempunyai kiraan hari dan bulan serta nama-nama bulan, namun mereka tidak menentukan tahunnya.

Terdapat banyak faktor yang mendorong Umar bin Al Khattab rhu. menetapkan penggunaan tahun dalam kalendar Islam. Antaranya ialah kerana : Umar bin Al Khattab rhu. telah menerima satu surat tentang pengumpulan harta, dan ia bertulis pada bulan Sya'ban. Beliau bertanya : Sya'ban yang mana satu, Sya'ban yang lepas, atau Sya'ban sekarang, atau Sya'ban akan datang? Hal ini memang menyulitkan beliau untuk menjalankan pemerintahan.

Ada juga yang menyatakan bahawa orang pertama yang menulis tentang tarikh dengan tahun ialah Ya'la bin Umayyah rhu. Beliau telah menulis surat dari Yaman, kepada Umar bin Al Khattab rhu. dengan menulis tarikh dengan tahun, dan Umar bin Al Khattab rhu. menganggap baik perkara tersebut. Akhirnya beliau ingin memulakan penentuan tarikh dengan tahun. Antara faktor pendorongnya juga ialah Abu Musa Al Asy'ari telah menulis satu surat kepada Umar bin Al Khattab rhu., menyatakan bahawa telah sampai kepada beliau banyak surat-surat daripada Umar bin Al Khattab rhu. tanpa tarikh (dan ini boleh menimbulkan kekeliruan). Lalu Umar bin Al Khattab rhu. mengumpulkan para sahabat untuk membincangkan tentang penentuan tarikh.

Setelah Umar bin Al Khattab rhu. mengumpulkan para sahabat untuk menentukan permulaan tarikh, timbul empat cadangan dalam menentukan permulaan tahun Islam. Empat perkara tersebut ialah : daripada tarikh kelahiran Baginda, atau dari tarikh Baginda dibangkitkan menjadi rasul atau dari tarikh Baginda hijrah atau dari tarikh kewafatan Baginda. Lalu akhirnya mereka sepakat untuk menjadikan hijrah Rasulullah Saw. (12 Rabiul Awwal tiba di Madinah) sebagai asas permulaan tarikh Islam. Mereka tidak menjadikan tarikh kelahiran dan kebangkitan sebagai asas, kerana terdapat khilaf tentang bilakah kedua-dua peristiwa tersebut berlaku. Dan tarikh kewafatan pula, sekalipun jelas waktunya, adalah tidak sesuai dijadikan permulaan tarikh, kerana ia merupakan tarikh yang amat menyedihkan. Kerana itulah peristiwa hijrah adalah peristiwa yang paling sesuai untuk dijadikan asas permulaan tarikh.

Kerana inilah, bila timbulnya pelbagai pendapat tentang bilakah asas yang sesuai untuk dimulakan tarikh, Umar bin Al Khattab rhu. menyatakan kata-katanya yang masyhur,

الهجرة فرقت بين الحق والباطل، فأرخوا بها

“Hijrahlah yang membezakan antara kebenaran dan kebatilan. Maka jadikanlah ia asas permulaan tarikh ”.

Berkata Imam As Suhaily rh., para sahabat sebenarnya mengambil asas tahun hijrah berdasarkan firman Allah Swt. di dalam Al Qur’an ul Aziiz :

 “Sesungguhnya masjid yang diasaskan di atas ketaqwaan (Masjid Quba') sejak dari hari pertama adalah lebih patut kamu bersolat di dalamnya”.
Surah At Taubah (9) : ayat 108.

Terangnya lagi : Ini kerana sudah jelas bahawa hari tersebut bukanlah hari pertama yang sebenar (permulaan umur dunia). Bahkan hari pertama yang disandarkan kepada sesuatu yang tidak dinyatakan dalam ayat tersebut, iaitu zaman pertama kemenangan Islam, dan zaman pertama Nabi Saw. boleh beribadah dengan aman (tanpa sebarang gangguan) dan zaman permulaan pembinaan masjid. Kerana itulah sepakat para sahabat memulakan tahun Islam dengan tarikh hijrah, iaitu hari pertama Nabi Saw. dan para sahabat memasuki Madinah.

Setelah para sahabat sepakat untuk menjadikan peristiwa hijrah sebagai asas permulaan tahun Islam, mereka membincangkan pula, tentang dari bulan manakah akan dimulakan perhitungan tahun. Maka timbullah pelbagai pendapat. Ada yang mencadangkan supaya dimulakan dengan Rajab, dan ada pula dengan Ramadhan. Namun Usman bin Affan rhu. mencadangkan supaya dimulakan dengan bulan Muharram. Antara alasannya ialah ia adalah bulan haram (bulan yang dihormati oleh masyarakat Arab, kerana diharamkan berperang padanya), dan ia juga adalah masa kembalinya para jemaah daripada menunaikan ibadah haji. Dan antara sahabat yang juga mencadangkan bulan Muharram ialah Umar bin Al Khattab rhu. sendiri dan Ali bin Abu Talib kmwj.

Akhirnya, para sahabat telah sepakat memilih bulan Muharram sebagai permulaan tahun hijrah, dan bukannya Rabiul awwal. Antara sebab yang mungkin paling tepat kerana memilih bulan Muharram ialah, kerana permulaan keazaman untuk berhijrah adalah pada bulan Muharram. Ini kerana perjanjian Aqabah berlaku pada bulan Zulhijjah. Dan perjanjian tersebutlah yang membawa kepada peristiwa hijrah. Dan bulan pertama yang muncul setelah Zulhijjah ialah Muharram, kerana itu sesuai dijadikan Muharram sebagai bulan pertama, kalendar tahun umat Islam.

Inilah sebahagian daripada fakta berkaitan yang menjelaskan persoalan ketidakfahaman tentang sejarah sebenar bagaimana kalendar tahun Islam ditetapkan, kenapa kiraan tahun baru bermula pada bulan Muharram serta kenapa pula perkataan hijrah dan peristiwa hijrah digunapakai sebagai nama tahun Islam. Semoga dengan fakta ini, sedikit sebanyak dapat membantu menghilangkan kekeliruan tentang persoalan bilakah sebenarnya berlaku peristiwa hijrah Nabi Saw. serta kaitannya dengan nama tahun dalam kalendar Islam.

Rujukan :
1.    Imam Al Hafiz Ahmad Bin Ali Bin Muhammad Bin Muhammad Bin Hajar Al Asqalani, Fathul Bari Syarah Sahih Bukhari. Kitab Manaqib Al Ansar, Bab At Tarikh, Juz 7, halaman 341- 342
2.    Imam Al Hafiz Jalaluddin Abdurrahman Bin Abu Bakar Bin Muhammad Bin Sabiquddin Al Asiyuthi, Kitab Tarikh Al Khulafa’
3.    Syeikh Prof. Dr. Muhammad Baltaji, Ijtihad Umar Bin Al Khattab Dalam Penetapan Syariat Islam, halaman 439-445

Kesimpulan ringkas, lebih tepat sebenarnya untuk mengadakan acara, majlis dan kuliyah berkaitan hijrah pada 27 Safar sehingga 12 Rabiul Awwal kerana itulah tempoh sebenar Rasulullah Saw. melakukan hijrah dari Makkah ke Madinah. Tempoh ini jugalah yang lebih tepat untuk disebut Maal Hijrah. Perkataan hijrah yang dinamakan kepada tahun Islam adalah kerana peristiwa hijrah Rasulullah Saw. yang menjadi titik tolak kepada kejayaan dan kemenangan Islam. Penetapan 1 Muharram dan bulan Muharram sebagai tarikh permulaan tahun kalendar Islam adalah atas sebab-sebab tersendiri yang tidak berkenaan dengan peristiwa hijrah.

Hijrah sebenarnya mengingatkan kita tentang pengorbanan dan matlamat perjuangan umat Islam. Hijrah juga menginsafkan kita bahawa hendaklah kita sentiasa bergerak menuju Allah Swt. Orang yang sedia berhijrah adalah orang yang berusaha meninggalkan dosa-dosa dan maksiat. Dan perkara itu tidak akan tercapai melainkan dengan keazaman yang tinggi. Sama-samalah kita berhijrah kerana Allah untuk sampai kepada Allah. Dan ingatlah bahawa orang yang berhijrah sentiasa memerlukan bimbingan Allah dalam hijrahnya menuju Allah. Hijrah bukan kerana Allah adalah sia-sia, dan hijrah tanpa bimbingan Allah, tidak akan sampai ke destinasinya.

Nota : Tahun lepas, apabila saya menyatakan yang riwayat adanya doa akhir tahun dan doa awal tahun sebagai palsu, saya mendapat banyak argument balas termasuk juga beberapa kutukan dan cemuhan. Dari catatan sejarah muktabar seperti yang saya nyatakan di atas, adalah jelas sekali penetapan tahun Islam adalah pada tahun ke 17 Hijrah yang juga 6 tahun selepas wafat Rasulullah Saw. Fakta ini sendiri menjelaskan bahawa riwayat itu memang batil dan palsu. Dan sesungguhnya agama Islam itu sudah sempurna. Dan amalan tersebut tiada dijumpai asasnya dalam kitab-kitab hadis malah secara batil pula dikaitkan dengan junjungan mulia Nabi Saw., maka seharusnya ditinggalkan.

والله اعلم

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان
والسلام

eddzahir@38
Tanah Liat, Bukit Metajam

0 comments: