Friday, July 20, 2012

Bolehkah Meraikan Perayaan Agama Lain (bhg 2)

0 comments

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekelian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Terlebih dahulu saya mengucapkan selamat menjalani rutin kehidupan sehari-hari kepada semua jamaah seraya mendoakan agar sentiasa Allah Swt. membimbing dan melindungi diri kita dari segala macam keburukan dan kejahatan, seterusnya memelihara diri kita supaya tetap berpegang teguh kepadaNya dan menerima semua amalan kita. Saya berlindung diri dengan Allah Tabaraka Wata’ala dari sebarang kesilapan dan kekhilafan, serta memohon pimpinanNya sentiasa dalam menukilkan artikel ini.

Rentetan dari artikel Jagalah Aqidah Kita, Jangan Gadai dan Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam 1, saya mendapat banyak maklumbalas, soalan dan hujjahan. Agak teruk juga saya “dibelasah”. Bersama ini saya sertakan sebahagian dari maklumbalas tersebut untuk pedoman dan manfaat ilmiyah bersama. InsyaAllah.

Sent: Thursday, March 8, 2012 12:15 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Salam tuan, nampaknya Ustaz Mad masih samar-samar dan takut-takut dalam memberi keterangan…...takutlah pada Allah Swt., ikutlah sunnah Rasul Allah, Muhammad Rasulullah. Tak perlu berpusing-pusing

Sent: Thursday, March 8, 2012 12:34 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Wa'alaika ya syeh, moga enta sihat wal’afiat. menarik komen nih tuan, kat mana yang samar-samar tu. Untuk kita kongsi bersama, insyaAllah

Sent: Thursday, March 8, 2012 3:54 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Samar-samar bab perayaan merdeka, hari ibu dan lain-lain, semua tu hari-hari besar contoh tauladan nasrani, kristian, yahudi dan majusi, jadi kenapa dok kata boleh pula…. Apa kurang sangatkah perayaan dalam Islam sendiri sampai kena tiru perangai kafiruun ni. atau Nabi Saw. tak cukup bagi pengajaran dan as sunnah tak lengkap.

Cakap saja tak boleh semua berasal kafiruun tu…… dan perayaan depa pun tak boleh, tak kan tak ingat ayat “qulya kafirun” …....ada lagi komen saya akan menyusul insyaAllah.

Sent: Thursday, March 8, 2012 4:11 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Salaam Ustaz, saya setuju dengan komen-komen nih, nampaknya dah semua yang dibuat orang kafir nih kita dah boleh buat, dah tu apa yang bezanya kita dengan orang kafir nih. Harap dapat Ustaz bagi lebih detail, supaya ramai orang tak pening. 2 atikel ni nampak macam tergantung saja. Dah tu yang mana satu nak diikut.

Bukankah jelas dalam Islam ini, jelas antara yang haram dan yang halal, antara keduanya syubhat, meninggalkan yang syubhat itu lebih baik. Kalau dah semua boleh, mana ada yang syubhat lagi. Mana boleh borong halalkan semua sekali.

Wassalam

Sent: Thursday, March 8, 2012 5:27 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Salaam tuan-tuan yang dihormati. Ok, faham dah. Syukran atas concerns yang dinyatakan. Saya akui, memang ada perbahasan tentang hari-hari sambutan itu. Dan ini bukan hal baru pun, malah telah lama berlanjutan.

Sedikit prinsip asas, yang mahu saya katakan : Apa-apa jua amalan, ritual, adat dan budaya yang telah dijelaskan, diperlakukan dan diakui oleh Nabi Saw. dan para sahabatnya, tidak menjadi titik persoalan disini lantaran ianya telah pun diterima, khalas. Misalnya, telah menjadi budaya bangsa Arab sebelum kelahiran Nabi Saw. lagi, memakai serban, jubah, menunggang kuda, memanah, memakan dhab, tidak berperang dalam 4 asyhurul hurum, puasa Asyura (10 Muharam) dan beberapa lagi. Namun apabila ianya diperbuat dan diakui oleh Nabi Saw. sendiri, maka diterima ia sebagai sebahagian daripada As Sunnah. Yang membezakan hanyalah status hukumnya di dalam syara’ yaitu sama ada ia wajib, sunnat, harus atau makruh.

Mesti juga diingati, bukan semua pula adat budaya pada masa itu diterima oleh Nabi Saw. seperti membunuh anak perempuan, hanya lelaki mewarisi harta, pesta-pestaan, meminum arak, menjadikan anak angkat sebagai anak sendiri dan berbagai lagi yang ditolak oleh baginda. Lalu menjadikan ia berstatus haram mengikut syara’ dan melakukannya adalah berdosa.

Perkara yang dinyatakan di atas tadi adalah sesuatu yang telah qati’e (putus/muktamad) dan bukanlah hal sebegitu yang diperkatakan disini. Perbincangan ini menjurus kepada apa yang sedang berlaku di zaman sekarang ini, yang tiada hukum ke atasnya dahulu untuk diikuti. Situasi ini berlaku disebabkan oleh perubahan zaman dan evolusi pemodenan manusia serta berkembangnya Islam ke serata pelusuk dunia, yang telah menerobos ke dalam kepelbagaian adat resam, budaya, bangsa, negara dan bahasa yang jauh berbeza berbanding kehidupan baginda disekeliling masyarakat Arab terdahulu.

Justeru itu, persoalan yang timbul adalah, dalam semua bentuk kepelbagaian adat resam dan budaya itu, setakat mana ia boleh diamalkan dan selaras dengan ketetapan syari’at lantaran kita sebagai ummat Muslimin, terikat dengan perbatasan aqidah dan amalan Islam yang diharamkan kita melepasinya. Kerana itulah ijtihad atau pun fatwa bersifat waqi’ (reality) dan mu’asir (kontemporari) mestilah dibuat selaras dengan keperluan semasa sama ada bersifat global atau pun setempat.

Ini bagi membolehkan ummat Muslimin hidup di mana pun di seluruh pelosok muka bumi ini. Juga bagi membolehkan ummat Muslimin hidup dalam persekitaran yang berbeza-beza, bermuammalah dengan segala macam manusia tanpa melanggar ketetapan syara’ terutamanya kepada ummat Muslimin yang berstatus minority dalam sesebuah tempat.

والله اعلم

Sent: Thursday, March 8, 2012 10:41 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

InsyaAllah saya boleh faham apa yang dimaksudkan. Tapi bukankah ada antara upacara itu yang jelas bertentangan dengan syara’ misalnya valentine day, halloween, hormat tugu,  thaipusam, gawai dan banyak lagi lah. Malah ada juga majlis dan upacara macam menurun, poco-poco, kuda kepang dan lain-lain yang penuh tahyul. Ini semua bertentangan dengan Islam tapi orang buat juga, tidak pun difatwakan sebagai haram.

Saya sendiri berpendapat yang fatwa Syeikh Qardawi ini memang mengelirukan. Yang paling ditakuti adalah, akan ada golongan yang menganbil kesempatan untuk bermudah-mudah dalam hal hukum hakam dan akhirnya menghalalkan apa saja. 

Harap boleh kasi komen sikit.

Sent: Friday, March 9, 2012 7:58 AM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Terima kasih atas pandangan. Saya amat bersetuju dan tertarik dengan pandangan tuan. Cuma skop perbincangan dah jadi meluas sampai tahap amalan ritual budaya masyarakat. Memang wajar hal ini disebutkan dan memang ada asasnya perkara ritual sebegitu diperhalusi dakam konteks syara’ supaya ummat Muslimin tidak terjebak dalam perbuatan yang khurafat dan diharamkan. Cuma baik sekali kita juruskan skop perbincangan ini kepada hal perayaan bukan Islam, takut nanti terlalu luas sampai kita tak ketahuan kepala ekor. Mungkin boleh nanti kita perkembangkan pada masa yang lain. InsyaAllah.

Disebabkan berlakunya perkembangan zaman serta perbezaan adat resam dan budaya di masa sekarang ini, dari segi syara’ telah ditetapkan landasan / garispanduan sebagai petunjuk untuk membezakan antara yang boleh dengan yang tidak, untuk diamalkan oleh ummat Islam. Saya ringkaskan begini :

1.    Apa-apa amalan, perayaan dan sambutan (fizikal atau rohani) yang berteraskan kepada pengibadatan agama lain adalah haram diperbuat oleh ummat Islam dalam apa jua bentuk pun. Yang ini saya jelaskan dan itu pendirian saya ie. krismas, thaipusam, deepavali, chap go mei, wesak dll.

2.    Apa-apa jua amalan ritual dan spiritual yang dilakukan bukan untuk ketaatan dan ta’bud kepada Allah Swt. tetapi menjadi cara untuk tunduk patuh dan penyembahan kepada selainNya juga adalah haram diperbuat. Ini termasuklah menurun dengan makhluk ghaib, memakai tangkal dan azimat, menyemah pokok, puja pantai, meningkatkan semangat padi, majlis tolak bala dan sebagainya. 

Yang selalu jadi masalah adalah situasi begini :

3.    Perayaan peringkat sesebuah negara sendiri seperti hari merdeka, hari kesatuan, hari peladang, hari guru dan lain-lain. Saya berpendapat ia harus kerana merupakan penghargaan kepada sekumpulan manusia orang yang menyumbang kepada masyarakat secara umum, melibatkan semua lapisan masyarakat tanpa mengira kaum dan agama. Tambahan lagi ia tidak melibatkan apa-apa ritual yang bertentangan dengan amalan Islam.

4.    Perayaan rasmi peringkat antarabangsa seperti hari buruh, hari belia, hari pengakap, hari kanak-kanak, hari wanita dan lain-lain lagi. Saya berpendapat ia juga harus atas sebab-sebab yang dinyatakan seperti di atas.

Namun begitu, dalam semua hal ini, ijtihad dan fatwa yang khusus peringkat negara atau tempat itu diperlukan, supaya perkara ini diperhalusi dan hukumnya boleh ditetapkan. Tidaklah boleh ia dilakukan sesuka hati sebelum dipastikan sama ada, ia diterima atau bertentangan dengan syara’ dan ditolak.

Dalam pada itu, harus diingat juga, bukan semua perkara boleh diharamkan atau diharus (halal)kan secara mutlaq. Misalnya amalam mandi safar diharamkan secara mutlaq disebabkan seluruh prinsip asasnya adalah penebusan dosa yang bertentangan dengan aqidah suci Islam, yaitu hak dan sifat Qudrah (kekuasaan) Allah Swt. Terkadang berlaku haramnya sesuatu bukan mutlak keadaannya misalnya sambutan hari peladang adalah diharuskan, tetapi perbuatan sambutan secara pestaan dan melalaikan menjadikan ia diharamkan. Ini adalah 2 perkara yang berbeza dan mesti ditanggapi dengan baik.

Yang saya nyatakan ini hanyalah sebahagian daripada isu-isu yang diperbahaskan. Masih lagi berlaku perbahasan berterusan padanya, dan perbahasan itu bermacam-macam hasilnya. Saya hanya memberi penjelasan situasi yang berlaku bukan membuat ketetapan hukumnya. Pihak ulil amri, mufti dan ulama’ adalah yang berkuasa membuat keputusan.

والله اعلم

Sent: Friday, March 9, 2012 11:36 AM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Saya sambung sedikit lagi, antara perayaan/sambutan yang paling mendatangkan masalah,

1.    Perayaan berasaskan budaya atau agama lain - yoga, poco-poco, tarian-tarian, menurun, amalan ilmu ghaib dan lain-lain

2.    Hari-hari kebesaran berasaskan agama atau ideology lain misalnya valentine, april fool, hari ibu, hari bapa, hari persahabatan, hari kebebasan, hari kedamaian dan lain-lain.

Setakat ini, masih ada kekaburan tentang status sebenarnya melainkan valentine day dan poco-poco (di Negeri Perak) yang jelas hukumnya. Secara pinsipnya, ia boleh ditolak apabila dapat dibuktikan dengan jelas ia bertentangan dengan dasar syari’at Islam dan penyerupaan kepada ibadah agama lain. Dan yang paling baik, janganlah dibuat sehingga difatwakan keadaan sebenarnya terlebih dahulu demi mengelakkan syubhat. Banyak orang tidak setuju dengan pandangan ini kerana memahami secara terbalik, yaitu boleh dibuat selagi tiada fatwa jelas mengharamkan. Macam tu pulak.

Kesimpulan, apa-apa yang tasyabbuh (penyerupaan) dengan pengibadatan/ penyembahan agama lain serta apa jua yang bukan dibuat untuk penyembahan kepada Allah Swt. semata-mata, adalah haram diperbuat. Demikianlah intipati surah Al Kaafirun (109) ayat 1 hingga 6.

Yang Syeikh Yusuf Al Qaradhawy sebut itu, saya tak berani komen lanjut. Pada saya, itu ijtihad beliau yang boleh kita terima atau tidak terima. Saya naqal, tulis dan tunjukkan berikutan banyak yang komen bermacam-macam tetapi tidak merujuk sendiri apa dia sebut, teksnya dalam konteks apa. Ulasan saya telah dinyatakan dalam artikel tersebut dan ia hanyalah panduan, kesimpulan mestilah dibuat sendiri oleh pembaca setelah melihat teksnya yang asli.

والله اعلم

Sent: Friday, March 9, 2012 10:09 AM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Assalamu’alaikum Wbt.

Terima kasih atas penjelasan panjang lebar dan lengkap nih. Cuma saya nak bertanya sikit berkenaan satu fatwa : para pemimpin negara boleh mengucapkan selamat menyambut perayaan kepada masyarakat bukan Islam. Yang bercakap macam ini Dr. Asri. Apa komen Ustaz.

Jazakallahu khairan katsiira

Sent: Friday, March 9, 2012 4:17 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Terima kasih tuan Atan kerana mahu turut sama dalam thread ini. Saya berasa amat kurang senang sebenarnya untuk memberi komen ke atas seseorang yang jauh lebih baik, alim dan faqih berbanding saya. Namun, insyaAllah saya berikan sedikit, sekadar untuk memenuhi permintaan sahaja, tidak lebih dari itu.

Apa yang beliau Al Fadhil Dr. Asri sebutkan bukannya bersifat fatwa, beliau bukan lagi seorang mufti yang berkuasa mengeluarkan fatwa. Maka ia tidak lebih dari pandangan peribadi. Harap dapat dapat dibezakan antara 2 perkara itu.

Saya bersetuju dengan apa yang beliau katakan bersama dengan hujjah-hujjahnya. Sedikit tambahan, peranan seorang pemimpin Islam adalah memberikan hak keadilan kepada seluruh rakyatnya termasuk juga yang bukan Islam. Dan mengucapkan selamat menyambut perayaan kepada masyarakat bukan Islam merupakan salah satu hak rakyat bukan Islam yang harus ditunaikan oleh seorang pemimpin.

Berdasarkan pendirian ini juga, saya bersetuju bahawa fatwa boleh mengucapkan selamat kepada hari perayaan bukan Islam oleh Syeikh Qardhawy hanya terpakai dan terhad kepada para pemimpin sahaja lantaran rakyat tanggungan mereka termasuk juga masyarakat bukan islam, dan ia tidak boleh sama sekali dilakukan oleh masyarakat umum.

والله اعلم

Sent: Friday, March 9, 2012 10:52 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

As"salaam tuan, boleh tahan la penjelasan yang macam itu tuan, cuma bagi pandangan peribadi saya sebagai pejuang Islam, insyaAllah selagi hayat dikandung badan, di sini ingin saya tegaskan, selagi mana Islam tidak di wujudkan di bumi Malaysia atau di mana-mana seluruh dunia yang di anugerahi oleh Allah ini, saya tidak akan setuju dengan perayaan-perayaan itu semua termasuk lah hari merdeka.. bagi saya Islam sudah pun merdeka 1450 tahun dahulu. Cuma yang sekarang ini kita semua masih gelap gulita tidak bercahaya pun.

Perjuangan masih jauh, jadi tak payah lah dok pakai cerita Ibnu Qayyim tu..sebab masa zaman dia mungkin Islam masih kuat dan undang-undang pada masa itu mungkin undang-undang Islam kot, manakan sama dengan kita, yang kita ni apa dah jadi pula nak pakai fatwa apa pula!  Islam masih dijajah jadi jangan dok angan-angan nak olah semua tu sebab majlis fatwa pun batal selagi tidak menjalankan kewajiban undang-undang Islam.

Bagi saya Islam la ni gelap segelap malam yang kelam!! jadi kalau Ustaz Mad nak olah apa-apa pendapat biarlah direct to the point, jangan dok was-waskan kami semua pulak, insyaAllah! Allah bersama perjuangan Islam yang nak menegakkan undang-undang Allah di bumi dan negara yang gelap gulita sekarang ni.

Wallahua’lam! 

Sent: Saturday, March 10, 2012 8:07 PM
Subject: Jagalah Aqidah Kita, Jangan Gadai

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Moga ustaz dalam suasana sihat walafiat dan bergembira dalam suasana cuti-cuti ni. Maaf kalau email ini mengganggu suasana ketenangan.

Saya sudah pun membaca 2 artikel menerusi email mahu pun menerusi laman blog www.salnboru.blogspot.com juga maklumbalas panjang lebar dari jamaah, insyaAllah, saya faham maksudnya.

Sekadar nak bertanya, kenapa Ustaz tidak mahu komen secara langsung atas perbuatan para pemimpin termasuk Perdana Menteri yang meraikan perayaan bukan muslim. Ini hal aqidah yang ustaz bertanggungjawab untuk menegakkan kebenaran itu, walau pun pahit dan tidak disukai. Ustaz pun sangat arifkan! bercakap benar tentu sekali orang tak suka, yang penipu dan pembodek pulak nanti akan dapat pangkat dan pingat.

Saya mohon sedikit penjelasan berkenaan hal ini, dan saya yakin ramai juga yang mahukan begitu, maksud saya ketegasan dari orang-orang yang berilmu. Kalau orang berilmu pun tak boleh nak tegas, siapa lagi yang nak diharapkan. Takkan nak harapkan orang  awam dan jahil pulak. Susahlah macam ni.

Wassalam

Sent: Saturday, March 10, 2012 11:08 PM
Subject: Jagalah Aqidah Kita, Jangan Gadai

Wa'alaika, Puan yang dihormati,

Terima kasih atas perhatian. Saya tidak terganggu oleh ulasan ini. Sebenarnya ini adalah email ke 5 yang saya terima, memberi ulasan yang hampir serupa saja maksudnya, nada marah-marah pun ada, kurang puashati pun ada, tak syok pun ada, merajuk pun ada, dan bermacam rasa lagi. Tapi 4 komen secara langsung dengan saya. Memandangkan  email ini Puan jadikan umum, maka saya menjawabnya juga kepada umum.

Saya memang tidak memberi ulasan secara langsung kepada soalan ditanya. Sebabnya :

A. Ulasan sebegitu melibatkan batang tubuh orang. Selalu dan biasanya, komen langsung ke atas batang tubuh pemimpin (tak kisah parti mana pun) pasti akan mendapat rating tinggi dan populaf. Itu memang pasti. Selalunya juga, orang yang seronok dengan komen itu menjajanya ke sana sini, menjadikannya sebagai tambahan dalil baru untuk terus memomokkan pemimpin itu, wadahnya, rakan-rakannya dan partinya atau pertubuhannya. Pihak yang satu lagi pun, tunggu masa dapat peluang dan buat yang sama.

99% dari orang yang seronok ria itu pula, bukan kerana tertegaknya kebenaran dan ilmunya, tetapi kerana dapat pekena dan mengata orangnya, yang akhirnya menjadi saling kata mengata. Walhal kebenaran yang dicari entah dimana, tiada kesudahannya. Saya tak mahu terlibat dalam hal begini.

B. Dari dulu lagi, saya memang mengelak untuk terlibat dalam kontroversi, itu pun sesekali tidak terelakkan juga. Saya memilih jalan tenang ini bukan baru, malah sejak dulu lagi. Di Malaya ini, memberi komen hal politik memang akan menimbulkan kontoversi, malah komen yang tak kena mengena pun jadi sensasi, kerana dianggap politik. Ini hal sangat memeningkan.

Malah saya nak beritahu, telah ada pun pihak yang memetik dan menggunakan fakta dan hujjahan saya, sebagai dalil untuk menghentam pihak-pihak tertentu atau pun saling menghentam. Tak mohon kebenaran pun, malah berlawanan dengan niyat saya menulis.

C. Saya nak menyampaikan ilmu yang haq, supaya mengajak, memberitahu dan membuatkan orang faham (ilmu aqidah dalam hal diperkatakan) dengan ilmu sebenarnya, supaya ia masuk ke dalam diri menjadi iman dan taqwa, bukan kerana seronok pastu gunakannya untuk membelasah orang lain. Ia meliputi semua orang supaya insaf dan faham. Tidak saya sampaikan sesuatu kerana sebab nak mengata ke satu pihak lain. Saya mahu sampaikan yang haq, itu saja.

Begitulah hasrat saya. mohon maaf kerana ini entah kali ke berapa, saya sangat naif berbanding Puan yang penuh semangat. Realitinya, nak dapatkan komen yang langsung, keras, tajam, berdegar-degar dan berapi, sampai kafir mengkafir, hina menghina, banyak pihak lain dah buat pun, Puan boleh dapatkan dari mereka. Saya sendiri yang memilih untuk tidak berbuat secara tindakan begitu tetapi mendzahirkan yang sama, dalam cara yang lain.

Sekiranya ada rasa marah yang berkobar-kobar dan tak terpadam dalam diri, maka halakan kepada pihak yang sepatutnya dengan cara-cara sendiri, jangan jadikan saya pula sebagai sasaran melepas geram. Tak bagus tu.

Di kesempatan ini, saya nak menambah sikit lagi. Jagalah aqidah kita, jangan sesekali tergelincir dengan mengikut apa-apa jua bentuk amal perbuatan ritual dan spiritual orang bukan Islam (termasuk perayaan), yang berupa penyembahan dan pengibadatan kepada selain Allah Swt. dalam segala aspek hidup, kerana Allah Sw. telah menetapkan  dalam firmanNya :

"Dan orang-orang (yang diredhai Allah) yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan (orang-orang) yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tiada berfaedah (sia-sia), mereka lalui (sahaja) dengan menjaga kehormatan dirinya (membersihkan diri darinya)."
Surah Al Furqan (25) : ayat 72

Dalam ayat ini Allah Swt. menjelaskan bahawa sifat orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu (ya’ni orang yang diredhaiNya), tidak menghadiri majlis-majlis mereka (orang kafir) dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang mengerjakan perbuatan batil dan tidak berfaedah, mereka lewati begitu sahaja dengan menentang kemungkaran tersebut dan menjaga kehormatan dirinya dari perbuatan itu serta tidak merelakannya.
Rabitah Al Alam Al Islamy, Jeddah KSA, Tafsir Al Muyassar, Jilid 3 halaman 729

Moga ayat Allah ini telah menjelaskan secara terang lagi bersuluh di siang hari, segala maksud saya, yang tersurat mau pun yang tersirat, sekalipun tidak saya tuliskan disini.

والله اعلم

Sent: Sunday, March 11, 2012 11:27 AM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Salaamun ‘alaik Ustaz Mad,

Kira ok dan boleh faham jugak la apa yang ustaz terangkan, insyaAllah. Cuma saya ni masih blur dalam bab yang paling asas – Bolehkah Bersama Meraikan Perayaan Agma Bukan Islam. Yang ni saya nak mintak betul-betul ustaz bagi keputusan ringkas, tepat dan padat. Ustaz tulis panjang dan detail, mungkin saya ni saja yang kurang faham lagi.

Satu lagi, rasanya semua orang dok tunggu ustaz komen langsung fasal PM hadir merayakan Thaipusam, itu hal yang paling utama yang nak dikatakan. Tapi dah ustaz tak mau komen langsung, tak pa lah.

Harap dapat beri statement kesimpulan yang ringkas dan padat dalam hal ni, dalil-dalil semua dah ada kat atas dan dalam artikel tak payah lah nak ulang lagi. Sekurang-kurangnya untuk pedoman dan pengajaran saya yang serba kekurangan nih.

Wassalam.

Sent: Sunday, March 11, 2012 1059:44 PM
Subject: Benarkah Fatwa Boleh Meraikan Perayaan Bukan Islam

Terima kasih tuan Ibrahim atas ulasan. Saya pun dah mula kabur apa lagi yang nak ditulis kerana seingat saya, semua yang nak dikata, telah pun dituliskan. Bagaimana pun saya tertarik dengan – membuat kesimpulan ingkas yang tepat dan padat. Saya bersetuju dengan permintaan itu dan maklumbalas saya begini :

Prinsip asas - Tidak boleh memperlakukan malahan hukumnya haram kepada ummat Islam meniru apa jua amal perbuatan secara qalbi (niyat di hati), qauli (perkataan) dan fi’li (amal perbuatan) yang menyerupai amal ibadah (penyembahan) suatu agama lain. Ia adalah berupa dan berbentuk penyembahan kepada selain Allah Swt. Orang Islam yang melakukannya menyebabkan dia syirik dan kufur kepada Allah Swt.

1.    Bolehkah Bersama Meraikan Perayaan Agama Bukan Islam
Tidak boleh dilakukan malahan hukumnya haram kerana ia adalah berupa dan berbentuk penyembahan kepada selain Allah Swt. Orang Islam yang melakukannya menyebabkan dia syirik dan kufur kepada Allah Swt.

2.    Bolehkah Mengucapkan Selamat Kepada Bukan Islam Yang Menyambut Perayaan Agama Mereka

A.   Tidak boleh dilakukan malahan hukumnya haram kerana ia adalah berupa keredhaan ke atas penyembahan kepada selain Allah Swt. Orang Islam yang melakukannya menyebabkan dia syirik dan kufur kepada Allah Swt.

B.   Namun saya berpendirian, adalah dibenarkan kepada 2 golongan untuk sekadar mengucapkan sahaja ucapan selamat itu, atas tujuan menjaga silaturrahim, keharmonian dan menonjolkan ketinggian sahsiah Islam, yaitu :
B1. Golongan ummat islam minority yang tinggal di negara-negara bukan Islam (darul kuffar)
B2. Golongan para pemimpin dari kalangan ummat Islam kepada rakyat yang bukan Islam.

3.    Bolehkah menyertai, menghadiri dan mengunjungi perayaan agama lain
Tidak boleh dilakukan malahan hukumnya haram kerana ia adalah berupa keredhaan ke atas penyembahan kepada selain Allah Swt. Orang Islam yang melakukannya menyebabkan dia syirik dan kufur kepada Allah Swt.

4.    Bagaimana hukum sambutan perayaan-perayaan lain yang bukan berdasarkan agama yang diamalkan dalam negara sekarang
Secara asas, apa-apa yang ada sekarang yang tergolong dalam hal adat, kebiasaan dan keperluan semasa adalah harus (halal dan boleh dilakukan). Namun begitu, sekiranya didapati asal muasalnya dari ritual ibadah bukan Islam, maka ia adalah haram dilakukan. Begitu juga, apabila ritual amalan sesuatu perayaan adat atau kebiasaan yang bercampur dengan amalan yang haram, maka perayaan itu juga menjadi haram.

Semoga pernyataan kesimpulan yang ringkas dan padat diatas, memberikan pemahaman kepada tuan.

Akhirul kalaam, saya ingin berpesan kepada para jamaah yang dikasihi dan kepada diri saya sendiri bahawa dengan melakukan amal perbuatan ibadah orang kafir, sesungguhnya menjadikan kita redha kepada aqidah dan ibadah syirik mereka, seterusnya ia menjadikan kita sebagai pendokong musuh Allah pula seraya menyenangkan mereka. Sebagai ummat Mukminin yang bersyahadah tidak patut sama sekali kita berbuat begitu. Perkara ini telah dipesankan oleh Allah Swt. dalam firmanNya :

"Wahai orang-orang yang beriman jangan kamu menjadikan musuh-musuh Ku dan musuh-musuh mu sebagai teman-teman setia (wali), yang kamu sampaikan kepada mereka (berita-berita Muhammad) kerana rasa kasih sayang (hubungan baik dan kasih mesra), padahal sesunguhnya mereka telah ingkar (kufur) terhadap kebenaran yang telah  sampai kepada kamu. Mereka mengusir Rasul dan (mengusir) kamu (hanya) kerana kamu beriman kepada Allah, Tuhanmu. Jika kamu benar-benar keluar untuk berjihad di jalanKu dan mencari keredhaanKu (janganlah kamu berbuat demikian). Kamu memberitahukan secara rahsia (berita-berita Muhammad) kepada mereka kerana rasa kasih sayang. Aku lebih mengetahui apa yang kamu sembunyikan dan apa yang kamu nyatakan. Dan barangsiapa diantara kamu yang melakukannya, maka sesungguhnya dia telah tersesat dari jalan yang lurus."
Surah Al Mumtahanah (60)  : ayat  1

Justeru itu, peliharalah diri dan aqidah kita supaya sentiasa terpelihara dari segala macam noda syirik, juga sentiasa berhati-hati dengan da’yah kaum kafir yang sentiasa menyeru kita memperbuat segala macam amalan sia-sia seperti mereka. Perayaan agama mereka juga merupakan suatu amalan sia-sia lantaran ia hanyalah membesarkan kesyirikan dan kekufuran kepada Allah Yang Ma’bud. Tuntutan menjaga diri dari kekafiran ini dengan tegas telah dinyatakan oleh Allah Swt. dalam firmanNya :

"Jika kamu kafir maka sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu (maksudnya manusia beriman atau tidak, ia tidak merugikan Allah biar sedikit pun), dan Dia (Allah) tidak redha akan kekufuran  hamba-hambanya, dan jika kamu bersyukur nescaya Dia meredhai kamu dengan kesyukuranmu itu, dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kembalimu. Lalu Dia memberitakan kepadamu apa yang telah kamu kerjakan. Sesungguhnya Dia Maha Mengetahui apa yang tersimpan dalam dadamu."
Surah Az Zumar  (39) : ayat 7

Setakat ini yang mampu saya nukilkan dan diharapkan dapat membuat tuan faham maksud sebenarnya. Juga, semoga memberi manfaat kepada semua.

والله تعالى أعلم

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان , والسلام

eddzahir@38
Tanah Liat, Bukit Mertajam

0 comments: