Monday, July 30, 2012

Soal Jawab Puasa (Siri 7)

0 comments

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekelian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Saya mendoakan agar Allah Swt. sentiasa menerima semua amalan kita seterusnya melimpahkan segala rahmat dan keampunanNya di hari dan bulan yang mulia ini, InsyaAllah. Saya memohon perlindungan, rahmat dan bimbingan dari Allah Swt. dari sebarang kesilapan dalam menuliskan nukilan ini. Bersama ini saya sertakan sebahagian jawaban terhadap beberapa persoalan lanjut yang dikemukakan. Ini adalah sekumpulan dari beberapa siri maklumbalas. Selalunya maklumbalas begini saya berurusan secara individu sahaja, namun kali ini saya siarkan atas permintaan jamaah sebagai pedoman, panduan dan manfaat ilmiyah bersama.

Soalan daripada : abu_hadhari@yahoo.com

Assalamu’alaikum, saya nak bertanya sikit tentang 2 situasi. Saya dan rakan-rakan ada membincangkan hal ini. Berbagai pendapat dikeluarkan, tetapi kami pun tidaklah pasti selaras dengan taraf kami-kami nih. InsyaAllah dapatlah kiranya Ustaz berikan kepastian. Halnya begini :

1.            Abu menunaikan umrah dalam bulan Ramadan. Selepas berpuasa 28 hari di Mekah ia pulang ke Malaysia sedang orang Islam di Malaysia sudahpun menyambut hari raya. Apakah yang perlu dilakukan oleh Abu?

2.            Ahmad menunaikan umrah dalam bulan Ramadan. Selepas berpuasa 30 hari di Mekah (termasuk hari dalam perjalanan) ia pulang ke Malaysia sedang orang Islam di Malaysia hanya berpuasa 29 hari dan esok akan berpuasa lagi satu hari bagi mencukupi 30 hari. Apakah yang perlu dilakukan oleh Ahmad?

Terima kasih terlebih dahulu atas jawaban. Wassalam.

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Semoga Allah merahmati tuan penanya. 2 situasi seperti ditanyakan memang boleh berlaku disebabkan adanya perbezaan mathla’ (waqtu keluar dan tenggelam matahari) di antara negara. Segala persoalan berbangkit berkaitan dengannya akan terjawab, InsyaAllah. Saya ringkaskan jawabannya secara begini :

Sepanjang pengetahuan saya, tiada pernah hal sebegini disebutkan dan difatwakan oleh para ilmuwan generasi salaf. Yang ada setakat yang saya temui hanyalah di kalangan ulama’ dan fuqaha’ muta’khirin sahaja. Perkara sebegini terjadi disebabkan adanya kemajuan teknologi yang membolehkan manusia bergerak dengan cepat dari satu tempat ke satu tempat kalau pun ribuan batu jaraknya, tidak seperti dahulu. Justeru itu, saya sendiri hanya mampu berittiba’ kepada mereka (para ulama’ dan fuqaha’) itu lantaran saya ini serba dhaif.

Prinsip paling penting yang mesti difahami dalam hal memutuskan sebegini adalah :

A.           Puasa Ramadhan hendaklah diperbuat antara 29 hari atau 30 hari sahaja mengikut jumlah hari dalam bulan-bulan Islam, tidak boleh kurang atau lebih daripada itu. Dalil bagi ketetapan ini adalah berdasarkan hadis berikut :

“Dari Said bin Amr Rhu. sesungguhnya dia mendengarnya dari Abdullah Ibnu Umar Rhu. dari Nabi Saw. bahawa baginda bersabda : Sesungguhnya kita adalah ummat yang buta huruf, yang tidak pandai menulis dan tidak pandai pula mengira. Satu bulan itu adalah begini dan begini (ertinya satu bulan itu terkadang 29 hari dan terkadang 30 hari)”.
Hadis sahih riwayat imam Bukhari rh. no. 1913 – Kitab puasa

“Dari Abu Hurairah Rhu. ia berkata bahawasanya Rasulullah Saw. bersabda : Puasalah kalian kerana melihat hilal (anak bulan), dan berbukalah setelah melihatnya pula. Jika hilal itu tertutup dari pandangan kalian (terhalangi awan), sempurnakanlah bulan Sya'ban tiga puluh (hari)."
Hadis sahih riwayat imam Bukhari rh. (1909) dan imam Muslim rh. (1081)

B.                Penetapan 1 Ramadhan dan/atau juga 1 Syawal adalah berdasarkan keputusan pemerintah (ulil amri) tempatan itu sendiri, dimana seseorang itu berada yang mesti ditaati.   

Bagi kes sebegini, saya bersetuju dengan fatwa Syeikh Muhammad bin Solih bin Sulaiman Al Utsaimin rh. yang menetapkan :

1.            Jika anda memulakan puasa Ramadhan mengikut sebuah negara (kerana pada masa itu berada di sana pada masa tersebut) dan berhari raya pula mengikut sebuah negara lain (pada masa itu anda berada di sana), walaupun puasa anda sudah cukup 30 hari, anda tidak dibenarkan berbuka puasa walaupun hari tersebut merupakan hari ke 31 anda berpuasa. Ini disebabkan tempat (negara) tersebut belum melihat anak bulan baru (1 Syawal – syarat untuk berbuka).

2.            Jika anda telah pun berpuasa 28 hari, sedangkan pada waktu itu telah bermula 1 Syawal di tempat yang anda sedang berada, adalah haram berpuasa pada hari tersebut (kerana anak bulan 1 Syawal telah kelihatan dan wajib berbuka). Akan tetapi, hendaklah anda mengqadha 1 hari yang tidak cukup tadi di hari yang lain, kerana orang Islam mesti sekurang-kurangnya berpuasa selama 29 hari di dalam bulan Ramadhan.
Rujuk Majmu’ Fataawa Al Syeikh Ibn Utsaimin, Bab 19 soalan no. 24-25

Nota : Pernyataan fatwa yang hampir sama juga dibuat oleh bekas mufti Arab Saudi, Syeikh Abdullah bin Abdul Aziiz bin Baaz rh. Rujuk Majmu' Fataawa Ibn Baaz, Jilid 15 halaman 155

Pada hemat saya, inilah pandangan terbaik yang mana ia memberikan keputusan jalan tengah (seimbang) paling benar diantara dalil-dalil syara’ seperti dinyatakan di awal tadi. Puasa dan Hari Raya hendaklah menurut ketetapan negara mana kita berada. Akan kelam kabut jadinya sekiranya penetapan itu dilakukan sesuka hati. Sekali pun puasa tersebut melebihi 30 hari, tidaklah ia menjadi masalah. Akan tetapi, jika puasa anda tidak mencukupi 29 hari, hendaklah mengqanti puasa tersebut di hari yang lain, untuk mencukupkan 29 hari (bilangan minimum jumlah hari dalam bulan-bulan Islam).

Mudah-mudahan kedua-dua situasi yang tuan tanyakan itu sudah terjawab. Sebarang kekurangan memang diluar kemampuan saya yang serba dhaif ini. Tuan boleh juga dapatkan penjelasan dari ulama’ lain yang lebih faqih berbanding saya untuk keputusan lebih baik.

Mudah-mudahan saya telah membantu.

والله اعلم

Soalan dari : shamsuri@asemal.com.my

Assalamu’alaikum Ustaz Mad, soalan saya ini ringkas saja,

1.            Apakah hukumnya seorang yang berjima’ pada malam bulan puasa tetapi terlajak tidur sehingga lepas waktu Subuh. Apakah yang boleh dia buat dan sah ke puasanya pada hari itu
2.            Begitu juga orang yang bermimpi sehingga keluar mani pada malamnya dan terlajak tidur juga, dan
3.            Kalau lah terjadi keluar mani seseorang pada siang hari disebabkan bermimpi atau disebabkan melihat hal mengghairahkan, adakah batal puasanya?

Kami dok bincang hal ini, tapi tiadalah kesimpulan yang tepat, sekadar bertukar fikiran sahaja.

Setakat itu sahaja.

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Waktu yang paling sesuai untuk mandi wajib ialah sebelum terbit fajar Subuh. Waktu subuh tempohnya pendek dan solat yang afdhal ialah solat yang dilakukan pada awal waktu. Melambat-lambatkan mandi wajib adalah makruh. Ini kerana apabila seseorang itu berada dalam hadas besar maka banyak perkara yang tidak boleh dilakukannya seperti solat dan sebagainya. Justeru itu, adalah dituntut seseorang yang berhadas besar agar segera menyucikan dirinya dengan mandi wajib. Selain itu, secara fitrah manusia, naluri insan seseorang itu tidak suka dirinya berada dalam keadaan junub. Orang berhadas besar tidak berapa selesa berbanding dengan waktu dia bersih daripada hadas besar.

Sekiranya seseorang lelaki atau perempuan berjunub pada malam hari dalam bulan Ramadan dan tidak sempat mengangkat hadas besar sehingga terbit fajar (masuk waktu subuh), maka puasa kedua-dua mereka tetap juga sah. Hukum yang sama juga keadaan ini bagi mereka yang bermimpi basah pada malam hari sehingga keluar air mani.

Bagi seseorang orang yang keluar air mani pada siang hari disebabkan bermimpi atau disebabkan melihat hal mengghairahkan, hukumnya juga tidak batal puasa, hendaklah ia mandi wajib kemudian solat dan meneruskan puasa.

Hukum ini diperolehi berdasarkan kepada apa yang diberitakan oleh isteri-isteri Rasulullah Saw. iaitu Ummul Mukminin Aisyah binti Abu Bakar Rha. dan Ummu Salamah Rha. berikut :

“Sesungguhnya Rasulullah dalam keadaan junub ketika saat waktu subuh telah tiba, kemudian baginda mandi wajib dan berpuasa”.
Hadis sahih riwayat imam Bukhari rh. (no. 1926 dari Abdurrahman bin Harits Rhu.) dan imam Muslim rh.

Imam Bukhari rh. mencatatkan dalam Kitab Sahihnya (Kitab puasa, Bab : Berciuman saat berpuasa) perkataan dari Jarir bin Yazid rh. berkata : Apabila orang yang berpuasa melihat sesuatu (yang mengghairahkan) lalu keluar air maninya, hendaklah ia tetap meneruskan puasanya. (Jilid 2, halaman 304)

Disertakan fatwa Syeikh Dr. Abdullah bin Abdurrahman Al Jibrin rh. : Disebutkan dalam sebuah hadis, bahawa pada suatu Subuh Nabi Saw. pernah junub kerana menggauli isterinya, kemudian baginda mandi, solat dan berpuasa. Mandi junub itu adalah syarat sahnya solat, sehingga tidak boleh menundakannya, kerana melaksanakan solat Subuh itu harus pada waktunya. Tapi jika ia tertidur dalam keadaan junub dan baru bangun waktu dhuha, maka saat itu ia harus segera mandi dan menyempurnakan solat Subuh serta melanjutkan puasanya. Demikian juga jika ia tertidur di siang hari dalam keadaan berpuasa, lalu mimpi junub, maka ia harus mandi untuk solat Zuhur atau Asar dan tetap melanjutkan puasanya.
Kitab Fatawa As Siyam, disusun oleh Syeikh Muhammad bin Solih Al Utsaimin rh. halaman 31

Mudah-mudahan saya telah membantu.

والله اعلم

Soalan dari : hisbulyusof@yahoo.com

Salaam Abang Mad, saya nak tanya yang mudah saja. Bolehkah bernikah dalam bulan Ramadhan. Adakah dilarang di dalam islam kerana itu tak pernah orang buat.

Wassalam

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Terima kasih kepada tuan. Saya tak mahulah merepek panjang lantaran tuan yang bertanya ini orang bujang yang dengar ceritanya bakal bernikah dalam tempoh terdekat. 

Tiada wujud hari/ bulan/ tahun tertentu yang dilarang dalam Islam untuk diadakan aqad nikah. Di dalam syari’at Islam semua hari dan waktu adalah baik untuk bernikah. Yang menjadi pertimbangan selalunya (namun diperingkat peribadi pasangan dan keluarga sahaja yang tak sama dengan orang lain) hanyalah dalam beberapa faktor antaranya kesesuaian masa dan tempoh cuti atau tidak, supaya memudahkan.

Maka itu, boleh melakukan aqad nikah dalam bulan Ramadhan. Cuma dalam masyarakat kita ini, jarang sekali dibuat orang bernikah dalam bulan Ramadhan, malah hampir-hampir tak pernah berlaku pun. Itu hanyalah adat kebiasaan masyarakat bukannya ketetapan syara’. Sekiranya tuan berminat mengadakan aqad nikah dalam bulan Ramadhan, boleh saja.

Begitulah ceritanya.

والله اعلم


Soalan dari : amziehajati@yahoo.com

Assalamualaikum Edd, ......

Ada sedikit kemusykilan yang nak ditanya. Baru-baru ni terjadi kat anak den, dio pitam/pingsan kira-kira 30 minit. Adakah batal puasa kerana pitam/pengsan tu? Pening den fasal macam-macam hukuman bagi dek orang sampai tak tahu mana nak diikut. Selamat puasa dan raya, datanglah nanti rumah den.

Itu je, wassalam.

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Menarik soalan ni waghih. Cuma saya ni serba dhaif, tidak saya ketemui penjelasan yang jelas dari sumber yang qat’ie dari dalil-dalil syara’ berkenaan hal ini. Justeru itu, saya nukilkan jawaban yang diberikan oleh rakan-rakan dalam panel fiqh Al Ahkam.net sebagai pedoman. Pasti sekali kerana setuju dengannya.

Menurut Imam Syafie rh. dan Imam Ahmad rh, hukum berpuasa bagi seseorang yang pitam, tidur berpanjangan, koma dan sebagainya mempunyai 2 senario :

1. Tidak sedar diri dari sebelum fajar sehinggalah terbenam matahari. Puasa begini tidak sah. Ini disebabkan konsep puasa adalah menahan diri dari makan dan minum di dalam keadaan sedar, dengan niat melakukannya, dan dilakukan kerana Allah Swt. Sabda Nabi Saw. :

يَتْرُكُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِي
"Meninggalkan makanannya, minumannya dan syahwatnya keranaKu."
Hadis sahih riwayat imam Bukhari rh. no. 1894 dan imam Muslim rh. no. 1151

2. Dia terjaga/sedar di sebahagian waktu, samada pada awal, pertengahan atau hujung waktu berpuasa, maka puasanya itu SAH. Menurut Al Hafiz Imam Yahya bin Sharaf An Nawawi rh. setelah meneliti kesemua pandangan, beliau berkata bahawa :-

وأصح الأقوال : يشترط الإفاقة في جزءٍ منه
"Pandangan yang benar mengenai perkara ini adalah dengan syarat dia bangkit (sedar) pada sebahagian dari hari". Alasannya adalah kerana seseorang yang bangkit pada siang hari puasa dapat akan menahan diri dari makan, minum dan syahwat di dalam keadaan sedar.

Kesimpulan yang dapat kita ambil adalah, jika sseorang itu tidak sedarkan diri berpanjangan (dari sebelum fajar hingga terbenam matahari), maka puasanya batal dan dikehendaki mengqadha puasanya. Bagi seseorang yang sedarkan diri disebahagian harinya maka puasanya sah. Ini adalah pandangan imam Syafi’ie rh. dan imam Ahmad rh., dan juga disukai oleh Syeikh Muhammad bin Solih Al Utsaimin rh.
Lihat kitab Al Majmu’ Syarah Al Muhazzab, Jilid 6 halaman 346, kitab Al Mughni, Jilid 4 halaman 344 dan kitab Al Syarh Al Mumti’, Jilid 6 halaman 365

Lantaran itu, bagi kes yang disebutkan diatas, disebabkan pengsannya hanya kira-kira 30 minit, maka puasanya masih lagi sah. Setakat ini yang saya boleh membantu.

والله اعلم

Soalan dari : tkijang@gmail.com

Assalamu’alaikum Wbt.

Saya nak tanya sikit Abang Mad, ini berkenaan melakukan proses heamodialisis bagi orang yang sakit buah pinggang kritikal 3 kali seminggu. Ini terjadi kepada kaum keluarga saya. Adakah proses heamodialisis ini menyebabkan batal puasa. Adakah boleh orang itu terus sahaja membayar fidyah sepanjang bulan Ramadhan kerana dia sentiasa letih, lagi pun sakit ini adalah kekal yang tiada harapan baik lagi kecuali ditukar buah pinggang. Setakat ini dia masih tetap mahu berpuasa, tapi tak semua hari yang dapat dia buat. Lebih banyak yang dia tak boleh kerana tidak mampu berbanding yang boleh. Adakah perlu di qadha atau fidyah.

Sekian, wassalam.

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Terima kasih kerana memberikan soalan mencabar ni syeh. Agak panjang sebenarnya dan tak tersusun hingga saya tak tahu yang mana satu nak dijawab dulu. Bagaimana pun, saya akan cuba memberikan maklumbalas sebaik mungkin, insyaAllah, begini :

Menjalani proses heamodialisis tidak membatalkan puasa disebabkan yang membatalkan adalah masuknya sesuatu ke tubuh melalui saluran terbuka hingga ke perut manakala heamodialisis pula adalah satu proses ‘darah yang keluar untuk dibersihkan' dan ‘darah yang masuk semula' ke dalam tubuh melalui salur darah. Selain itu proses heamodialisis itu bukan menyebabkan berlakunya penggugatan (makan, minum dan perkara mengenyangkan) ke atas puasa. Dalam kes ini, penyebab sebenar kepada dia mampu menjalani puasa atau tidak, adalah sakit yang dihadapinya itu bukannya proses heamodialisis.

Ada hadis menarik bagi membicarakan hal ini ;

"Diriwayatkan dari Mu'adz bin Jabal Rhu., dia berkata : Sesungguhnya Allah Swt. telah mewajibkan atas nabi untuk puasa, maka DIA turunkan ayat (dalam surat Al Baqarah (2) : ayat 183-184), maka pada saat itu barangsiapa mahu puasa dan barangsiapa mahu memberi makan seorang miskin, keduanya diterima. Kemudian Allah menurunkan ayat lain (Al Baqarah (2)  : ayat 185), maka ditetapkanlah kewajiban puasa bagi setiap orang yang mukim dan sihat dan diberi rukhsah (keringanan) untuk orang yang sakit dan bermusafir dan ditetapkan cukup memberi makan orang miskin bagi orang yang sudah sangat tua dan tidak mampu puasa".
Hadis riwayat imam  Ahmad rh., imam Abu Daud rh. dan imam Baihaqi rh. dengan sanad yang sahih

Fidyah boleh dibayar sebagai sebagai ganti kewajiban puasa oleh orang yang mengidap sakit kekal dan tiada harapan untuk sembuh lagi (juga tiada upaya untuk dia membuat qadha puasa di masa depan). Dalam kes ini, dia memang telah mengidap sakit kekal, tidak mampu lagi berpuasa dan layak untuk membayar fidyah sahaja lantaran sekiranya dia terus berpuasa akan menggugat tahap kesihatannya dan boleh menjadikan keadaan lebih teruk lagi. Hari-hari yang tidak dia dapat berpuasa padanya sejak dia mengidap sakit ini, hendaklah dibayar fidyah. Huraian lengkap berkenaan fidyah telah saya nyatakan dalam bab sebelum ini.

Sikap dia untuk berusaha juga berpuasa seperti orang banyak memanglah amat terpuji. Baik sekali didapatkan testimony daripada doktor Muslim berwibawa tentang adakah dia masih boleh juga berpuasa atau terus membayar fidyah sahaja. Mudah-mudahan Allah Swt. merahmati, memberikan kekuatan dan kesihatan kepadanya. Moga saya telah membantu tuan yang bertanya dan orang yang terbabit.

والله اعلم           

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان
والسلام



0 comments: