Tuesday, December 24, 2013

Soal Jawab : Lafaz Niat (Bahagian 1)

0 comments
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
Lama menghilang ustaz, ke mane yer! sekarang dah timbul kembali
Syukron sungguh atas kiriman artikel nih, memang memberi manfaat, menjawab beberapa persoalan yang sememangnya ditanyakan ramai orang. InsyaAllah segala keraguan telah terjawab. Izinkan saya berkongsi dengan beberapa sahabat lain.
Moga Allah Swt. merahmati sentiasa
Wassalam
On Tuesday, October 22, 2013 1:39 PM, hamdan ahmad wrote:

Salam.
   
Sheikh, enta punya email punya la panjang. Ana tak le mahir bab2 hukum hakam ni. Enta terang lagi jelas kan. Pada ana, qasad dalam hati untuk melakukan ibadat tak lain hanya padaNya adalah niat dengan dituruti oleh fizikal sesuai dengan manasik yang ditunjukkan oleh Junjungan Nabi Besar kita. Berkata-kata dengan lafaz itu adalah bertujuan untuk hadir hati bahawa perbuatan itu jelas. Iaitu tertentu. Contohnya solat zohor, bukan berdiri untuk solat asar kan.
     
Jelas sesuatu akan dinamakan ibadat bila mana hati menetapkan perbuatan tertentu yang wajib , sunat atau harus hanya pada Allah. Dibenarkan oleh perbuatan yang ikhlas tidak kerana makhluk. Ketundukan hanya padaNya sebagai hamba yang bersyukur atas kurniaanNya. Serta untuk memakmur dan menyebarluaskan Islam ke seluruh maya pada ini. Barulah sampai amal itu ke akhirat. Jika tidak, jadilah ia sebagai ritual atau adat yang tidak mencapai darjah kehambaan yang diharapkan.
Firman Allah: "TidakKu ciptakan jin dan manusia hanyalah untuk beribadat kepadaKu'. 
Maksudnya ketundukan yang tulus tanya ada kehendak balasannya. Hak Allah untuk mengurniakan, kerana Dia Maha segala-galanya.
On Tuesday, October 22, 2013 3:52 PM, msukri786 wrote:
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
Sesungguhnya al haq itu memang dari Allah dan rasul-Nya. Takkan dapat ia ditutupi oleh sekuat mana pun kebathilan, kezaliman dan penipuan terhadapnya. Dan ia terpelihara kukuh selamanya dari segala bentuk penafian, penyamaan, penyerupaan, pertambahan, pengurangan dan apa jua yang datang dari akal-akalan dan hawa nafsu manusia.
Alhamdulillah, artikel penghuraian dari syeh yang serba dhaif ini (mengikut ayat beliau sendiri), kalau pun panjang berjela serta melemaskan untuk dibaca, malah dengan gaya bahasa yang kelihatannya nahu tak berapa betul, tetapi telah menyerlahkan yang mana al haq berbanding kebathilan. Malah ia didasari ilmu dan dalil sahihah, bukan sangkaan, pendapat-pendapat atau pun mimpi-mimpi semata-mata.
Syukron, moga Allah Swt. memberikan lebih kekuatan dan ketabahan, untuk terus bertalaqqi, mentela’ah dan menyampaikan da’wah disebalik segala macam kekangan, kekalutan dan fitnah.
Wassalam
On Tuesday, October 22, 2013 11:36 PM, eddzahir wrote:
Wa'alaikum syeh,
Syukron atas perhatian dan maklumbalas enta. Maaf kerana ana tulis panjang, asalnya dengan niyat supaya semua hal dapat diperjelas sebaiknya dan tidak tergantung-gantung.
Banyak perkara, ana setuju dengan enta, dan sikit peringatan untuk kita bersama.

Dalam Al Mazaahib ul Arba'ah disebutkan bahawa makna niyat (naskhah di rumah, ana tak dapat berikan rinci butirannya) : Qasad untuk melakukan sesuatu dan melakukannya. Ada qasad tetapi tidak melakukannya atau ada qasad dan melakukannya tetapi tidak ikhlas (tidak murni kepada Allah Ta'ala semata-mata) menjadikan niyat itu rosak dan amal tidak diterima.

Ini dinyatakan secara jelas di dalam kitab Syarah Matan Arba’in An Nawawi (hadis no. 1, halaman 65–70), dalam membicarakan bentuk amal yang diterima Allah Ta’ala, beliau Rhm. memetik kalamullah Surah Al Bayyinah (98) : ayat 5 seterusnya menjelaskan :
Syarat diterima amal dan membawa ke syurga adalah ikhlas ya’ni melakukan amal semata-mata kepada Allah Ta’ala dan tidak kerana selainnya walau sedikit pun, juga diikuti pra-syaratnya yang mengabsahkan keikhlasan itu, yaitu :
1. Dimulakan dengan niyat yang benar, ganjaran diberikan Allah Ta’ala berdasarkan niyat. Buruk hasratnya, maka buruklah ganjarannya dan begitulah sebaliknya.
2. Dilakukan amal itu tanpa ada rasa riya’ sedikit pun (ingin menunjuk-nunjuk, berbangga diri dengannya, melakukannya kerana manusia atau tidak melakkannya juga kerana manusia)
3. Dilakukan amal itu dengan sebenar-benar sedar tanggungjawab, menyempurnakan hak dan kewajiban seorang makhluk kepada Khaliknya, bukan kerana dipaksa atau segan atau takut hukuman dan selainnya
4. Dilakukan amal itu dengan ilmu pengetahuan bukan ikutan membuta tuli  
5. Bentuk amal perbuatan itu mesti selaras dengan perintah dan dicontohkan oleh Allah dan rasulNya bukannya amalan berupa bid’ah, khurafat, tahayul atau bercampur baur dengan amalan rekaan manusia atau adat budaya
Inilah tuntunan dan tuntutan Rukun Islam yang 5, yang dengannya menjadikan seseorang manusia itu sah beragama Islam. Yang apabila ditunaikan satu demi satu rukun itu dengan cara yang sebaik-baiknya, dilakukan dengan penuh taat tanpa ada sedikit pun keraguan padanya, dan dilaksanakan pula segala hukum yang bertalian dengan syari’atnya, maka terpeliharalah seseorang itu dari kemurkaan dan siksaan Allah Ta’ala.
 والسلام

On Wednesday, October 23, 2013 10:17 AM, poison_ivy wrote:
Wa'alaikumussalam ustaz,
Trima kasih atas kiriman artikel nih. Memang memberi manfaat. Alhamdulillah, telah pun manjawab hal yang saya sendiri dan orang lain pun dok tertanya=tanya : hukum melafazkan niyat dalam solat waima ibadah lain pun, adakah tak sah jika tidak dilafaz. Takder ape nak komen pun melainkan yang ia dah jelas dan didasari dalil sahih lagi jelas. Apa nak dikata lagi pun. Maka begitulah. InsyaAllah memberi manfaat dan menjadi dasar amalan saya.
Wassalam
On Thursday, October 24, 2013 2:23 PM, poziatan wrote:
Salaam ya akhi, barokallahu ‘alai ka
Begitulah yang benar itu takkan dapat ditutupkan. Lama sangat dah kita dok beramal macam tu, tak pernah tau pun mai hukum dari mana, dok ikut saja. Bila dah datang kebenaran nih, terimalah sja, kalau pun pahit. Bukan saja kat kngkawan, tapai juga kat diri saya sendiri, yang tu paling utama sekali.
InsyaAllah, nanti ana akan buat rujukan lagi, supaya lebih jelas dan mafhum. Nak bagi lebih keyakinan buat amalan sebaiknya.
On Friday, October 25, 2013 2:23 PM, eddzahir wrote:
Wa’alaikum syeh, bagus sangat la tuh. Buatlah semakan lebih lanjut  lagi supaya dapat lebih kepastian dan ketetapan. Sangat digalakkan tuh. Saya nih pun boleh memberi setakat yang termampu saja dan serba kekurangan pun. Itulah sebaiknya. Dapat penjelasan yang bagus2 nanti, kongsi mai kat saya jugak
Wassalam
On Monday, October 28, 2013 11:35 AM, eddzahir wrote:
بسم الله الرحمن الرحيم
Saya mendapat hujjahan yang banyak dan menyeronokkan sebenarnya, kerana ia menyerlahkan fikrah, manhaj dan setakat mana kefahaman tentang syari’at para penulisnya. Antara sifat-sifat hujahan itu :
1.    Bahasa kesat, menghina, mencela dan memaki hamun
2.    Habis segala orang itu ini di dalam dunia disebutkan, yang hidup mahu pun yang dah wafat, dan difahami dan yaqini inilah rupabentuk dalil syara’ yang sahih, soreh dan qot’ie
3.    Tuduhan bahawa saya ini wahabi, kaum muda, pengacau, perosak, sesat dll.
4.    Ada kisah mimpi-mimpi dan ini juga difahami dan yaqini inilah rupabentuk dalil syara’ yang sahih, soreh dan qot’ie
5.    Ibadah yang masyhur dan dibuat oleh majority, maka benarlah. Siapa yang menolak fahaman dan amalan majority adalah sesat, dan dihukumkan yang majority sebagai dalil syara’ yang sahih, soreh dan qot’ie
6.    Penggunaan lafadz palsu berbunyi : jumhur ulama’, ulama’ sepakat, ijma’ ulama’ - tanpa dinyatakan rujukan bila persidangannya, dimana ada, apa resolusinya, siapa anggotanya, apa dokumennya, dan semua ini juga disebut sebagai dalil syara’ yang sahih, soreh dan qot’ie
Saya memang tak mahu jawab pun semua hujjahan aqal, hawa nafsu, penuh hasad  dan kebodohan ini lantaran apalah akan jadi dengan Islam ini pabila aqal, hawa nafsu, pendapat, pandangan, mimpi-mimpi dan amalan majority dah pun dianggap/diyaqini setaraf dan seumpama dalil syara’ yang sahih, soreh dan qot’ie. Sekiranya semua ini dah pun menjadi syara’, meh pakat-pakat kita buang saja Al Qur’an dan Al hadis sahihah ke dalam tong sampah atau pun dijadikan sekadar bahan bacaan sahaja yang tak perlu di tadabbur, difahami, ditaati dan diikuti.
Yang dimaqsudkan syara’ (secara ringkas) : apa-apa yang datang/ditetapkan oleh Allah Swt. dan rasul-Nya, dan itulah yang dikatakan soreh dan qot’ie manakala sekiranya dari hadis pula mesti bersifat sahih atau sekurangnya hasan. Apa mungkin segala ciptaan manusia setaraf dengan syara’! Na’uzubillah. Ini perkara paling asas yang dah dipelajari diperingkat SR.
Saya rangkumkan semua jawaban dengan :
Setiap aspek dalam spiritual dan ritual amalan Solat mesti dan wajib ikut perbuatan Nabi Saw., tidak boleh ditambah mahu pun dikurangi satu aspek pun. Sekiranya ditambahi atau dikurangi, jadilah ia bid’ah dholalah dan tempatnya di neraka.
Malah, nampaknya Nabi Saw. pun sudah menjadi ahli wahabi, kaum muda, pengacau, perosak, sesat dll. malah dengan lebih  ta’asub pula kerana Baginda bersabda :
"Dari Abu Hurairah Rhu. ia menceritakan bahawasanya ada seorang Arab Badui datang kepada Rasulullah Saw. seraya berkata : Wahai Rasulullah, tunjukkanlah aku pada satu amalan yang apabila aku amalkan, aku akan masuk syurga. Baginda menjawab : Kamu menyembah Allah, tidak menyekutukanNya dengan sesuatu apa pun, kamu mendirikan solat wajib, menunaikan zakat fardhu dan berpuasa Ramadhan. Lalu dia (lelaki) itu berkata : Demi Dzat yang jiwaku ada di tangannya, aku tidak akan menambah sedikit pun dari perkara yang tersebut dan tidak pula menguranginya. Ketika dia telah berlalu, Nabi Saw. telah bersabda (kepada kami) : Barang siapa yang ingin melihat salah seorang daripada penduduk syurga, maka hendaklah ia melihat orang ini".
Sahih riwayat imam Bukhari no. 1397 dan imam Muslim Rhm no. 107
Apa yang disusahkan sangat! menurut hadis ini senang saja nak masuk syurga?
Saya ulangi : Perbuatan melafadzkan niyat sewaqtu berwudhu’, mandi atau Solat itu tidak ada di Al Qur’an, al hadis, perbuatan sahabat Nabi Saw. dan tidak pula diperbuat dan dihukumkan sunnat oleh Imam yang empat, dan tidak juga para sahabat atau imam-imam mukatabar mencatatkan bahawa mereka telah berijtihad mengadakan perbuatan itu. Dan yang dikatakan jumhur, sepakat, ijma’ ulama’ itu tak pernah wujud sama sekali dan semua itu kalam penipu.
Faktanya : Adanya niyat secara berlafadz ini hanyalah pendapat sebahagian daripada ulama yang mengaku bermazhab Syafi’i yang melanggar keputusan Imam Muhammad bin Idris Rhm. sendiri, kemudian menipu pula atas nama imam yang mulia ini dengan menyebarkan khabar palsu berbunyi : disepakati oleh madzhab Syafi’i.
Supaya jelas saya ulangi lagi : Seluruh aspek spiritual dan ritual amalan Solat adalah milik Allah Swt. dan dicontohkan oleh rasul-Nya, bukan selain dari itu waima sesiapa, mazhab, aliran, pendapat, pandangan, aqal-aqalan, mimpi-mimpi dan hawa nafsu, yang tiada hak sama sekali untuk merubah kalau pun sebesar zarah apa yang telah ditetapkan syara’.
والسلام
On Friday,November 1, 2013 10:42 AM, eddzahir wrote:
بسم الله الرحمن الرحيم
1. Lafadz niyat itu lidah nak menolong hati, lantaran itu jadi hukum sunnat.
Saya katakan, alasan itu bukan dari syara’ dan ini ditolak oleh syara’, kerana ;
a.    Alasan aqal-aqalan itu telah menambah satu perbuatan lagi dalam ibadah Solat. Sedangkan menambah satu perkara pun dalam ibadah Solat itu terlarang keras.
b.    Alasan ini tidak betul sama sekali, kerana lidah orang yang waras/sedar tidak akan menyembunyikan sesuatu, kalau tidak hatinya yang lebih dahulu mahu menyembunyikannya. Maka itu, hatilah yang menggerakan lidah, bukan lidah menggerakan hati.
c.    Alasan ini juga tertolak kerana jelas ia terhasil dari aqal-aqalan manusia, yang tak layak sesekali dijadikan hukum setaraf ketetapan syara’ sehingga boleh mensah atau tidak sahkan Solat.
d.    Ini adalah alasan kaum muda atau kaum baru beberapa tahun kebelakang, Sedangkan ketetapan ke atas penolankannya sudah dibuat ribuan tahun dahulu lagi oleh kaum tua seperti imam Asy Syafi’ie Rhm,  imam Nawawi Rhm. dan lain-lain.
2. Lafadz niyat ada dikerjakan oleh Nabi Saw. dalam ibadah Hajji. Oleh itu diqiyaskan perbuatan itu pada Solat dan ibadah lainnya.
Saya katakan, ini adalah alasan ciptaan dan rekaan aqal-aqalan kerana ;
a.    Riwayat Nabi Saw. melafadz niyat haji itu dha’if. Malah kalau sah pun, tidak terguna sebagai qiyas kepada Solat, kerana haji itu ibadah wajib sesudah Solat. Maka tidak pernah ada qaidah membenarkan ambilan qiyas dari hukum ibadah terkemudian buat asas hukum ibadah yang terdahulu
b.    Tidak boleh diqiyaskan satu hukum dengan lainnya di dalam urusan ibadah yang telah tetap seperti Solat. Jika boleh diqiyas-qiyaskan, mengapakah tidak diadakan adzan dan iqamah di salat jenazah, salat hari raya, salat tarawih dan yang lainnya?
3. Lafadzkan niyat itu sungguhpun bid’ah tetapi bid’ah hasanah, kerana perkara itu baik dan Nabi Saw. pun tak pernah melarangnya.
Saya katakan, bahawa ;
a.    Tiap-tiap bid’ah dalam suatu ibadat itu bid’ah dholalah, itulah kalam Nabi Saw. menjelaskan yang tidak ada hasanah. Inilah dasarnya.
b.  Bid’ah yang dibahagi-bahagi itu ialah bid’ah dalam hal keduniaan yang berubah-ubah dari dahulu dan diperlakukan bagi membolehkan ibadah dilakukan (terkandung dalam bab musolih ul mursalah dan beberapa usl fiqh lain), contohnya adanya bangunan, kenderaan, kitab, penulisan mushaf, masjid besar, sistem pendidikan, sidstem ekonomi dan sebagainya supaya memudahkan ibadat.
c.    Hal perubahan ini yang baik dikatakan bid’ah hasanah (sayyiah) dan mana yang tidak baik dikatakan bid’ah dholalah. Bukannya ibadah khususiyah dan tetap itu sendiri yang diubah-ubah. Kalau ibadah itu sendiri yang boleh ditambah dan dipandang baik, mengapakah Solat Subuh tidak ditambah dua rakaat supaya jadi empat? Atau Solat janazah dibuat dengan ruku’ sujud tahiyat sekali? Bukankah itu lebih baik? Bukankah Nabi Saw. tak pernah melarang berbuat begitu?
d.   Sejak bila pula “tiada larangan” menjadi dalil untuk berbuat sesuatu amal? Dari mana sumber datangnya hal ini sebagai dalil hingga layak menambah dalam ibadah?  Mengapakah tidak bacaan semasa ruku’, sujud, tahiyat, tahiyat diganti dengan ayat Al Qur’an saja?. Bukankah Al Qur’an itu sebaik-baik kalam dan perbuatan itu amat baik? Apakah pernah Nabi Saw. berkata “jangan baca ayat Al Qur’an semasa ruku’, sujud, tahiyat?
e.  Apa contoh tauladan Solat dari Nabi Saw. tak cukup lengkap bermaqsud ada kekurangan? Tolong senaraikan beberapa kekurangan sehingga ada manusia kena buat tambahan supaya ia lengkap. Atau kita sekarang lebih hebat lagi sehingga boleh tambah itu ini?
4.    Tak salah kerana niyat berlafadz itu diluar Solat
Saya katakan ; betapa mulianya ibadah Solat hinggakan Nabi Saw. ber- Isra’ dan Mi’raj ke hadapan Allah Swt. sendiri untuk menerimanya. Bukan seperti semua ibadah lain yang diutus menerusi perantaraan malaikat. Kerana itulah ia cukup mulia dan sempurna. Dan antara kesempurnaan itu telah ditunjukkan apa yang dibuat sebelum dan selepasnya. Maka bathil amat fahaman yang mengatakan boleh dibuat lafaz niyat kerana itu diluar Solat (sebelum takbir), seolah-olah Nabi Saw. tidak menerangkan amalan sebelum dan selepas Solat. Sedangkan I’tiqad kita sebagai Muslim adalah wajib mengimani bahawa Rasulullah Saw. telah sempurnakan tugasnya sebagai seorang rasul tanpa lebih atau kurang satu pun dalam ibadah. Mengadakan bid’ah adalah lawan kepada ketatan terhadap sunnah, dan ia merupakan satu tuduhan bahawa Nabi Saw. telah tidak menyampaikan syari’at dengan lengkap.  
Tiada lain, ummat Muslimin wajib melakukan ibadah Solat sepertimana yang ditunjukkan oleh Nabi Saw. dan tidak boleh dengan yang selain itu, sama ada menambahi atau mengurangi walau satu perkara pun. Nabi Saw. tidak pernah tertinggal walau satu perkara pun kepada ummatnya. Juga telah jelas, Baginda tidak pernah melafadzkan niyat dengan mulutnya. Maka janganlah kita berbuat apa-apa ibadah yang tidak dicontoh tauladan oleh Baginda.
والسلام


eddzahir@38
Tanah LiatBukit Mertajam

0 comments: