Monday, January 13, 2014

PERJALANAN HIJRAH NABI MUHAMMAD (SIRI 2)

0 comments
بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
وبعديسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekalian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Solih serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Terlebih dahulu saya mengucapkan selamat menyambut Tahun Baharu Hijriyah ke 1435, juga mendoakan agar Allah Swt. sentiasa membimbing kita ke As Siraatul Mustaqiim dan menerima semua amalan kita seterusnya melimpahkan segala rahmat dan keampunanNya di hari dan bulan yang mulia ini, InsyaAllah.

sambungan……………

Anak-anak perempuan Abu Bakar, Aishah dan kakaknya Asma' telah menyediakan bekalan makanan untuk mereka berdua. Asma' telah memotong sebahagian daripada tali ikat pinggangnya, lalu mengikat mulut karung makanan tersebut. Daripada peristiwa itu, dia digelar "Zat an-Nitoqain" (Perempuan yang mempunyai dua tali ikat pinggang). Dengan bantuan Abdullah bin Uraiqit, mereka berdua tidak terus ke Madinah (hala utara) menerusi jalan biasa, tetapi menghala ke Yaman (hala selatan) untuk mengelirukan pasukan penjejak Quraisy sehingga sampai ke Gua Tsur (kira-kira 7.5 km daripada Baitullah). Mereka bersembunyi di dalamnya selama 3 malam yaitu malam Jumaat, Sabtu dan Ahad (28, 29 dan 30 Safar).

Kafir Quraisy menjadi sangat marah kerana ternyata adalah Ali Rhu. yang berada di tempat tidur Nabi Saw. sedangkan Baginda telah pun hilang, Lalu mereka membawa Ali ke dekat Ka’bah dan menyoalnya habis-habisan, pukulan demi pukulan dijatuhkan ke tubuhnya dengan harapan memperoleh keterangan tentang dimana keberadaan Nabi Saw. Walau hanya kesakitan yang dirasakan tubuhnya, tetapi tidak keluar ucapan apa pun dari mulut Ali kecuali jawaban : Aku tidak tahu.

Setelah putus asa mengorek keterangan dari Ali, mereka berbondong-bondong pula bergegas ke rumah Abu Bakar. Abu Jahal La’natullah sendiri yang memimpinnya dan dia langsung memukul pintu rumah. Ketika pintu dibuka oleh Asma’ binti Abu Bakar, dia dengan garang berkata : Mana ayahmu? Asma’ menjawab : Demi Allah, aku tidak tahu dimana ayahku berada. Abu Jahal sangat marah dengan jawaban itu, lalu dia menampar pipi Asma’ sangat kuat hingga anting-antingnya terlepas dan mulutnya berdarah.

Maka usaha pencarian dan pengejaran secara besar-besaran pun mereka lakukan. Qiyamat seolah-olah berlaku kepada kafir Quraisy setelah Rasulullah Saw. terlepas daripada usaha membunuhnya. Mereka keluar mengejar Baginda mengikut jalan Makkah yang biasa dan di merata-rata tempat, tetapi tetap gagal menemui Baginda.

Selama tempoh persembunyian itu, berlangsung pertolongan bagi mereka berdua.
1. Abdullah bin Abu Bakar Rhu. yang ketika itu sangat remaja, mendatangi gua pada malam hari dan menyampaikan berita perihal berbagai rencana dan kegiatan orang-orang kafir kepada mereka berdua. Sebelum fajar dia sudah kembali ke Makkah sehingga seolah-olah dia selalu berada di Makkah. Menerusi perkhabaran dari Abdullah, pergerakan ke Madinah dapat direncanakan supaya dalam keadaan selamat.
2. Amar bin Fuhairah (budak Abu Bakar) menggiring domba-domba gembalaannya ke dalam goa pada malam hari sehingga mereka berdua dapat minum susu domba hingga cukup kenyang. Amar menggiring kembali domba-dombanya ke Makkah sebelum fajar selang beberapa waktu setelah Abdullah bin Abu Bakar kembali ke Makkah, dengan demikian jejak kaki Abdullah terhapus oleh jejak domba-domba itu.
3. Dalam tempoh itu, Aishah dan Asma' tetap menitipkan bekalan makanan menerusi Abdullah kepada Rasulullah Saw. dan bapa mereka.

Sepasukan penjejak orang kafir telah sampai di depan gua Tsur. Mereka mendapati adanya sarang labah-labah di mulut gua. Mereka pun berkesimpulan bahawa Rasulullah Saw. tidak masuk ke dalam gua, sebab jika Baginda memasukinya, sudah tentu sarang labah-labah itu telah rosak. Sekelompok yang lain, juga sampai di mulut gua itu dan mendapati sebuah sarang burung lengkap dengan beberapa butir telur burung yang berada tepat di mulut gua Tsur. Mereka pun berkesimpulan bahawa Rasulullah Saw. tidak pernah masuk ke dalam gua ini, sebab jika hal itu terjadi maka tentulah jaring labah-labah dan sarang burung itu sudah tidak lagi berada pada tempatnya.

Setiap kali Abu Bakar Rhu. menyebut : Jika saja musuh kita membongkokkan badan, mereka pasti dapat melihat kita. Rasulullah pun menjawab :Wahai Abu Bakar, kamu sangka kita berdua, sedangkan Allah adalah yang ketiga (menyertai kita). Hal ini diceritakan oleh Allah Swt. lewat Kalam-Nya :

 “Jikalau kamu tidak menolongnya (Muhammad) maka sesungguhnya Allah telah menolongnya (yaitu) ketika orang-orang kafir (musyrikin Makkah) mengeluarkannya (dari Makkah) sedang dia salah seorang dari dua orang ketika keduanya berada dalam gua, di waktu dia berkata kepada temannya: “Janganlah kamu berduka-cita, sesungguhnya Allah beserta kita.” Maka Allah menurunkan ketenangan-Nya kepada (Muhammad) dan membantunya dengan tentera yang kamu tidak melihatnya, dan Allah menjadikan seruan orang-orang kafir itulah yang rendah. Dan kalimat Allah itulah yang tinggi. Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.”
Surah At Taubah (9) : ayat 40

Persaksikanlah hal ini : musuh sebenarnya hanyalah kira-kira satu meter dari kedudukan Baginda, namun Allah Swt. melindungi Nabi-Nya dengan ciptaan-Nya yang paling rapuh; ya’ni sebuah jaring labah-labah, demikianlah hebatnya Kekuasaan Allah Swt. Maka hanya atas Kasih-sayang Allah Swt. sahajalah mereka berdua dapat bersikap tenang di dalam keadaan yang sedemikian genting, dan Allah pun menolong mereka berdua dengan pasukan-Nya yang tak terlihat oleh mata manusia.

Hijrah Rasulullah Saw. bersama Abu Bakar Rhu. sebagai individu terakhir tidaklah bermaqsud bahawa tiada lagi ummat Islam yang tersisa di Makkah. Haqiqatnya masih ada golongan tidak berupaya, orang-orang tua, wanita dan kanak-kanak yang tidak mampu untuk melakukan perjalanan hijrah (termasuk Aisyah binti Abu Bakar Rha, Asma’ binti Abu Bakar Rha., isteri Baginda Sa’udah binti Zam'ah al-Amiriyah al Quraisiyah Rha. dan Ali bin Abu Talib Kmwj.). Mereka ini dikecualikan daripada perintah kewajiban hijrah dan dimaafkan oleh Allah Swt. sepertimana firmanNya :

“Kecuali mereka yang tertindas baik laki-laki atau wanita ataupun anak-anak yang tidak mampu berdaya upaya dan tidak mengetahui jalan (untuk berhijrah). Mereka itu, mudah mudahan Allah memaafkannya. Dan Allah Maha Pemaaf dan Maha Pengampun”. 
Surah An Nisaa’ (4) : ayat 98-99

Pada malam Isnin, 1 Rabi’ul Awwal, bersamaan 16 September 622M, Setelah mendapat khabar usaha memburu dan mencari berkurangan dansuasana agak sudah selamat, Abdullah bin Uraiqit datang ke gua Tsur membawa dua ekor unta. Abu Bakar menawarkan satu dari unta itu kepada Nabi Saw. sebagai hadiah. Namun Baginda Saw. memaksa untuk membeli unta itu. Abu Bakar pun akhirnya bersedia menerima pembayaran sebesar 400 dirham untuk unta itu. Unta inilah yang kemudian dikenal sebagai unta Rasulullah Saw. yang dinamai Al-Quswa.

Dengan dipandu oleh Abdullah bin Uraiqit, mereka berdua keluar dari gua dan memulai perjalanan menuju Madinah. Amar juga menyertai perjalanan mereka. Maka bermulalah suatu perjalanan hijrah yang penuh getir oleh Nabi Saw. ke Madinah. Abdullah memandu mereka menerusi jalan berbeza yang sukar dijejaki oleh kafir Quraisy. Mereka melalui jalan pantai (pantai Laut Merah) seraya merentasi jarak perjalanan yang jauh.

Para pemuka kafir Quraisy telah berkumpul semula lalu setuju mengumumkan sayembara berhadiah bernilai 100 ekor unta, satu jumlah tawaran harta sangat besar pada waqtu itu yang cukup menggoda sesiapa jua yang tamak haloba. Tawaran ini ditujukan kepada sesiapa jua yang menemui Rasul Saw. dan teman Baginda, lalu membunuhnya atau menawannya. Khabar tentang kepergian Nabi SAW dari Makkah, dan sayembara yang diadakan oleh kaum Quraisy untuk menemukan dan menangkap beliau memang telah menyebar cepat di seluruh jazirah Arab. Hadiah ini menarik minat banyak pihak. Beberapa hari lamanya qaum Quraisy melakukan pencarian dan pengejaran, termasuk juga pencarian oleh pihak lain yaitu para ‘pemburu hadiah’ 100 ekor unta yang dijanjikan.

Walau pun dikatakan perjalanan itu selamat kerana melalui laluan asing, namun ada juga pihak yang berjaya menjejaki rombongan Nabi Saw.Salah seorang yang menyahut tawaran itu adalah seorang pemuda, Suraqah bin Malik bin Ju’tsum Al Mudlaji, dan dia bertekad dalam dirinya untuk mencari Rasulullah Saw. dan Abu Bakar demi membolot sendiri hadiah lumayan tersebut.

Ketika rombongan Nabi Saw. melintasi satu kebun, salah seorang penjaga telah mengenali dan kemudian menceritakan kepada Suraqah. Demi mendengar berita dari kaumnya itu, Suraqah yakin bahawa musafir di pesisir itu adalah Nabi SAW dan rombongannya, tetapi dia tidak ingin ada orang lain yang mendahuluinya. Kerana itu dia berkata, “Diamlah, mereka itu bukan Muhammad, tetapi adalah Fulan bin Fulan yang pergi tetapi tidak ingin diketahui keberadaannya oleh qaum mereka. Maqsud sebenarnya adalah, dia tidak mahu orang lain tahu tentang hal itu, dan dia akan menguruskannnya sendiri. Dia kemudian menunggang kuda dan memacunya secepat mungkin ke arah yang ditunjukkan qaumnya itu. Bayangan memperoleh kekayaan 100 ekor unta dari Abu Jahal La’natullah membuat semangatnya begitu memuncak untuk mengejar Nabi Saw.

Dia telah berjaya mengejar mereka dengan menunggang kuda. Namun begitu, apabila dia telah begitu dekat dengan rombongan itu, kuda yang ditungganginya terjatuh. Entah bagaimana, kaki kuda itu terbenam ke dalam pasir. Dia telah berusaha sebanyak 4 kali tetapi keadaaannya tetap yang sama. Suraqah akhirnya menyedari bahawa dia telah berhadapan dengan seorang manusia yang benar. Dengan lemah dan lesu, dia berjalan menghampiri Nabi Saw. dan mengkhabarkan maqsud jahat kehadirannya disitu. Suraqah memohon agar Rasulullah Saw. memaafkan dirinya beserta semua warga sukunya, dan juga memohon agar Baginda tidak menuntut balas terhadap mereka kelak.

Beliau juga meminta Baginda berjanji memberikannya sesuatu, jika dia menolong Baginda lantaran dia memang memerlukan habuan untuk meneruskan hidup. Baginda menjanjikan untuknya 2 gelang tangan yang dipakai oleh Kisra. Baginda dengan sangat bijaksana meluluskan permintaan Suraqah dan butiran itu ditulis oleh Abu Bakar. Suraqah kemudiannya pulang ke Makkah dan berlakon seolah-olah dia tidak menemui sesiapa malah mengelirukan pula pasukan penjejak yang lain. Menurut catatan sejarah : Suraqah telah memeluk Islam selepas pembukaan Makkah Tahun 8 Hijrah dan ikut serta menjadi pejuang dalam peperangan.

Nota : Pada zaman perintahan Amirul Mukminin Umar Al Khattab Rhu, Kisra (Maharaja Majusi dan Farsi) telah dikalahkan, istananya ditawan serta kedua-dua gelang Kisra menjadi harta rampasan perang. Pada saat itu janji Rasulullah Saw. kepada benar-benar terjadi. Amirul Mukminin Umar Rhu. telah melunaskan perjanjian Nabi Saw. tersebut dengan memakaikan 2 gelang tangan itu kepada Suraqah di hadapan himpunan besar sahabat, seraya berkata :  Segala puji bagi Allah Swt. yang merampas gelang daripada Kisra dan memakaikannya kepada Suraqah bin Ju’tsum Al Arabi.

Selama menempuh perjalanan hijrah yang begitu sukar, termasuk lapar dan dahaga, rombongan Nabi Saw.  lewat di dekat khemah Ummu Ma’abad. Nabi Saw. pun bertanya kepadanya : Adakah kamu memiliki sesuatu yang boleh kami makan atau minum?. Dia menjawab : Maaf, sudah tidak ada sama sekali. Bahkan domba-domba kami pun sedang digembalakan jauh dari sini oleh suamiku. Nabi Saw. ada melihat seekor domba berada di dekat khemah, maka Baginda pun bertanya : Bagaimana dengan domba ini?” Ummu Ma’abad menjawab : Domba ini sangat lemah, sudah tua, tidak ada susu padanya setitis pun.” Nabi Saw. bertanya lagi : Bolehkah aku cuba memerah susunya?” Ummu Ma’abad  pun mempersilakan : Cubalah, sekiranya boleh mendapatkan susu darinya.”

Lalu Nabi Saw. mengelus (mnggosok badan) domba itu seraya memanjatkan doa ke hadhrat Allah Azzawajalla dan mulai memerah susu. Dengan kebesaran Allah Swt. domba itu telah mengeluarkan susu dan ditampung dalam sebuah wadah (besen). Ummu Ma’abad pun turut diberi minum susu domba itu hingga puas. Begitu juga dengan mereka yang menyertai Baginda, mereka pun minum hingga puas. Sekali lagi Baginda memerah susu domba itu sepenuh wadah dan meninggalkannya untuk Ummu Ma’abad.

Manakala suami Ummu Ma’abad kembali ke khemahnya, ia pun sangat terperanjat melihat adanya sediaan susu. Maka diceritakanlah kepada sang suami bahawa seorang yang sangat mulia akhlaqnya baru saja mengunjunginya. Dan orang yang mulia itu mempunyai kebesaran sehingga domba yang tua dan lemah itu mengalirkan susu apabila diperahnya. Dia gambarkan juga ciri-ciri tamunya itu. Sang suami pun berkata : Ciri-cirinya serupa benar dengan seseorang yang sedang dicari-cari oleh orang-orang Quraisy. Semoga saja aku dapat menjadi sahabatnya nanti.

Satu lagi kisah, Buraidah bin Al Hasib Al Aslamy, seorang kepala suku, juga ikut melakukan pengejaran dan pencarian terhadap Rasulullah Saw. demi memenangi sayembara berhadiah yang diadakan oleh kafir Quraisy. Dia telah mengetahui posisi rombongan Nabi Saw. dan dia pun mendekat dan berbicara kepada Baginda, namun pada akhirnya Baginda telah pun dapat menundukkan hati Buraidah, sehingga Buraidah bersama 70 orang lelaki warga sukunya pun memeluk Islam, ada diantaranya langsung pada saat itu dan ada juga pada waqtu yang kemudian. Lalu dia kibarkan bendera putih yang terbuat dari serbannya dan kembali pulang ke Makkah sambil mengumumkan dengan suara keras : Rasulullah! sang raja perdamaian dan keadilan; sedang dalam perjalanan.

Abu Bakar Rhu. mempunyai kebiasaan duduk membonceng di belakang Nabi Saw. dan dia seseorang yang cukup dikenal di kawasan Jazirah Arab. Ada dicatatkan, pada ketika bertemu beberapa orang yang mengenalnya dalam perjalanan hijrah itu,
Mereka bertanyakan kepadanya  : Siapakah orang yang di depanmu itu?
Abu Bakar selalu menjawab : Dialah orang yang menunjukkan jalan kepadaku.

Jawaban itu seolah-olah suatu kebohongan untuk menyelamatkan Nabi Saw. Akan tetapi haqiqatnya Abu Bakar tidak berbohong sama sekali, kalau pun orang yang menanyakan mempunyai persepsi yang berbeza atas jawabannya tersebut. Namun bagi Abu Bakar, Nabi Saw. memang orang yang menunjukkan jalan kebenaran, jalan keselamatan baginya di dunia dan akhirat. Sedang persepsi orang-orang itu, beliau adalah seqadar penunjuk jalan kepada Abu Bakar untuk perjalanannya menuju Madinah.

Selepas menempuh perjalanan getir dan payah selama 8 hari, pada hari Isnin 8 Rabi’ul Awwal bersamaan 23 Sept. 622M, Baginda telah sampai ke perkampungan Quba’ (kira-kira 3.5 km arah selatan dari pusat bandar Madinah ya’ni lokasi Masjid Nabawi). Ummat Muslim Quba’ pun bergegas keluar rumah berhiaskan pedang di tangan, penuh keriangan menyambut kehadiran Baginda. Abu Bakar Rhu. menjabat tangan dengan mereka satu-persatu dengan penuh kesyukuran manakala Nabi Saw. duduk beristirehat. Pada waqtu bersamaan, sinar matahari jatuh tepat ke wajah Baginda, Abu Bakar pun segera memayungkan selembar kain alas ke atas Nabi Saw. untuk melindungi beliau dari sengatan sinar matahari. Dengan demikan mengertilah mereka penduduk Quba’ bahawa itulah dia Rasulullah Saw. yang mereka nanti-nantikan.

Baginda berdiam di Quba’ selama 4 hari yaitu Isnin hingga Khamis (8 hingga 11 Rabi’ul Awwal). Dalam tempoh itu, Nabi Saw. tinggal bersama Bani Amru bin Auf di rumah Kalthum bin Al Hadm. Sejak pada hari pertama itu lagi Baginda terus membina Masjid Quba’, iaitu masjid yang pertama dibina dalam sejarah umat ini. Baginda sendiri turut serta dalam pembinaan ini dengan mengangkut batu-bata dan pasir-pasir bersama para sahabatnya. Setelah siap, Baginda mengimami sendiri solat berjamaah secara terbuka bersama para sahabat di Masjid Quba’, berqiblatkan Masjid al-Aqsa pada waqtu itu. Di tempat ini Ali bin Abu Talib Rhu. tampil menyusul, setelah mengembalikan barang-barang amanat, yang dititipkan oleh Rasulullah Saw. kepada pemilik-pemiliknya di Makkah. Ali menempuh perjalanannya ke Madinah dengan berjalan kaki.

Masjid Quba’ ini adalah masjid yang pertama dibina setelah Baginda diangkat menjadi Rasulullah, yang ia dibina berasaskan iman dan taqwa. Allah Swt. memperakui hal ini menerusi firmanNya :

“………..… sesungguhnya Masjid (Quba’ yang engkau bina wahai Muhammad), yang telah didirikan di atas dasar taqwa dari mula (wujudnya), sudah sepatutnya engkau solat padanya. Di dalam masjid itu ada orang-orang lelaki yang suka (mengambil berat) membersihkan (mensucikan) dirinya; dan Allah Mengasihi orang-orang yang membersihkan diri mereka (zahir dan batin)”.
Surah At Taubah (9) : ayat 108

Nota : Imam Bukhari Rhm. meriwayatkan daripada Abdullah Ibnu Umar Rhu. bahawasanya Rasulullah Saw. selalu datang ke Masjid Quba’ ini pada setiap hari Sabtu sama ada menaiki unta atau berjalan kaki. Kadang-kadang Baginda datang pada hari Isnin dan Khamis.

Pada pagi 12 Rabi’ul Awwal bersamaan 26 September 622M Baginda berangkat meninggalkan perkampungan Quba’ menuju pusat bandar Madinah. Pada waqtu tengahari dan telah masuk waqtu solat, Baginda telah sampai di perkampungan Bani Salim bin Auf. Baginda berhenti di situ dan mendirikan solat Jumaat. Itulah pertama kalinya syari’at Solat Juma’at diperbuat dan Baginda sendiri yang membacakan khutbah dan menjadi imam. Sekitar 100 orang Muslimin menyertai dalam solat Jumaat pertama tersebut. Di antara mereka adalah kerabat Rasulullah Saw. dari Bani an-Najjar yang datang menemuinya dan beberapa dari Bani Amr yang mengawalnya dari Quba'. Tempat itu didirikan sebuah masjid bernama Masjid Jum’ah yang juga dikenali dengan Masjid Bani Salim, yang terletak kira-kira 2.5 km dari arah selatan Masjid Nabawi.

Selepas mengerjakan Solat Juma’at, Baginda bersama rombongannya melanjutkan perjalanan memasuki Madinah pada petang hari diketuai oleh Ali bin Abu Thalib. Ketibaan Baginda dan rombongan disambut meriah dan penuh kesyukuran, setelah para sahabatnya menunggunya dengan penantian yang begitu lama, setiap subuh mereka keluar ke pinggir kota untuk menanti, dan mereka tidak kembali kecuali setelah sinar matahari telah memanas (waktu dzuhur), maka ketika Rasulullah Saw. telah tiba di Madinah, mereka sangat bahagia, dan anak-anak menyambut kedatangannya dengan bernasyid.

Ramai penduduk Madinah menjemput Baginda untuk tinggal di rumah mereka, Setiap orang berebut memegang tali untanya, kerana mengharapkan Rasulullah Saw. sudi tinggal di rumahnya, sehingga Baginda berpesan kepada mereka : Biarkan saja tali unta itu kerana ia berjalan menurut perintah. Unta itu pun terus berjalan memasuki lorong-lorong Madinah hingga sampai pada sebidang tanah tempat pengeringan kurma milik dua anak yatim dari Bani Najjar di depan rumah Abu Ayyub Al-Ansory. Kemudian Rasulullah Saw. Bersabda : Di sinilah tempatnya, insyaAllah. Lalu Abu Ayyub segera membawa Al Quswa ke rumahnya, dan menyambut kedatangan Baginda dengan penuh bahagia.

Antara tindakan pertama yang Baginda lakukan ialah memilih tempat unta Baginda berhenti duduk, untuk dijadikan sebagai masjid. Baginda tawar menawar harga tanah tersebut dengan mereka berdua. Kedua-dua kanak-kanak itu berkata : Kami berikannya kepada kamu, wahai Rasulullah. Namun Baginda berkeras untuk membelinya dengan harga 10 dinar emas yang dibayar menggunakan harta Abu Bakar.

Kemudian Baginda melakukan kempen agar orang Islam turut serta membina masjid. Mereka segera melakukannya. Baginda turut bersama mereka memindahkan batu bata, sehinggalah sempurna pembinaan masjid tersebut. Dinding masjid itu dibina daripada batu bata dan bumbungnya daripada pelepah-pelepah kurma yang diletakkan pada batang-batang kurma. Dibina juga sebuah rumah kediaman disebelahnya dan setelah siap, Baginda berdiam di rumah tersebut bersama isteri Ummul Mukminin Aisyah Rha., juga Baginda wafat di situ juga

Nota : Baginda dimaqamkan di dalam rumah tersebut dengan kesepakatan seluruh Ahlul Bait dan sahabat Baginda. Janazah Amirul Mukminin Abu Bakar bin Abi Quhafah serta Amirul Mukminin Umar bin Al Khattab juga disemadikan bersebelahan dengan janazah Baginda Saw. di dalam rumah tersebut.

Kemudian Baginda Saw.  mempersaudarakan di antara Muhajjirin dan Ansor. Baginda menjadikan untuk setiap Ansor seorang saudara daripada Muhajirin. Ada suatu kisah : seorang Ansor telah membawa saudara Muhajirinnya ke rumah. Beliau menawarkan kepada saudara Muhajirinnya untuk membahagi sama rata semua barang yang terdapat di dalam rumahnya. Ada banyak lagi kisah menyayukan dan mengejutkan tentang penerimaan konsep persaudaraan antara Muhajjirin dan Ansor ini.

Intipatinya, konsep persaudaraan yang ditetapkan Nabi Saw. ini amat berjaya menyatukan manusia atas dasar iman dan taqwa, dan itulah asas yang menjadi tonggak kejayaan ummat Muslimin yang berpusat di Madinah sehingga berjaya menguasai dunia. Namun ada juga sahabat Muhajjirin yang tidak mahukan harta apa-apa. Diantaranya Abdurrahman bin Auf Rhu. misalnya, tidak mahukan apa-apa harta, tetapi cuma meminta suatu ruang kecil sahaja untuk membolehkan dia berniaga di pasar Madinah.

Setakat ini sahaja yang termampu dapat saya catatkan secara amat ringkas sirah perjalanan hijrah Nabi Saw. dari sebuah kisah yang amat panjang sebenarnya. Haqiqat dan hikmah dari perbuatan hijrah ini ialah, agama Islam boleh berkembang secara aman dan leluasa, da’wah Islamiyah menjadi lebih pesat, diterima dan diiktiraf di seluruh pelusuk jazirah Arab, terbentuknya Sahifah (perlembagaan) Madinah dan sistem pemerintahan negara Islam Madinah, penyatuan seluruh bangsa Arab dibawah panji Dua Kalimah Syahadah dan ketundukan kepada rasulNya. Bermula dari titik ini jugalah, kekuatan ummat Islam meningkat dan sempurna dari segi ekonomi, keilmuan, kemasyarakatan, peradaban, ketenteraan dan pemerintahan.

Berpusat di Madinah inilah, Islam menjadi kukuh dan berkuasa tidak terkalahkan sehingga mengalahkan empayar lebih besar, lebih tinggi ketamadunannya dan lebih kuat yaitu Rom dan Farsi sehinggalah agama Islam tersebar luas ke seluruh dunia, seterusnya menjadi tonggak perubahan ke atas seluruh corak peradaban dunia. Demikianlah peri pentingnya impak dari perbuatan hijrah Nabi Saw. ke Madinah di dalam agama Islam.

Sesungguhnya hijrah Nabi Saw. meninggalkan satu tempat yang paling disayangi oleh Baginda, yang juga paling disukai oleh Allah Swt. Ia juga adalah tanah tempat tumpah darah Baginda, tempat yang penuh kenangan baginya, tempat Baginda membesar, tempat bermulanya kenabian dan kerasulan Baginda. Lebih-lebih lagi, ia adalah tanah haram yang diberkahi Allah Swt. ya’ni Makkah Al-Mukarramah. Sekiranya bukan kerana iman, taqwa dan kecintaan kepada Allah Swt. hjrah ini tidak akan berlaku.

Sesungguhnya perbuatan hijrah Nabi Saw. telah mengajarkan, jika bertemu antara tuntutan penegakan aqidah berbanding dengan kecintaan kepada tanah air, maka tuntutan aqidah lebih tinggi kedudukannya dan mesti didahulukan ke atas yang lain. Tuntutan aqidah lebih berharga dari keluarga, rumah, harta dan apa sahaja yang disukai oleh manusia. Baginda telah berhijrah meninggalkan negaranya yang tercinta demi semata-mata kerana Allah Yang Esa. Dan ini dinyatakan oleh Yang Ma’bud :

“Telah diizinkan (berperang) bagi orang-orang yang diperangi, kerana sesungguhnya mereka telah dianiaya. Dan sesungguhnya Allah, benar-benar Maha Kuasa menolong mereka itu.
(yaitu – orang teraniaya) orang-orang yang telah diusir dari kampung halaman mereka tanpa alasan yang benar, kecuali kerana mereka berkata : "Rabb kami hanyalah Allah". Dan sekiranya Allah tiada menolak (keganasan) sebahagian manusia dengan sebahagian yang lain, tentulah telah dirobohkan biara-biara Nasrani, gereja-gereja, rumah-rumah ibadat orang Yahudi dan masjid-masjid, yang di dalamnya banyak disebut nama Allah. Sesungguhnya Allah pasti menolong orang yang menolong (agama)-Nya. Sesungguhnya Allah benar-benar Maha Kuat lagi Maha Perkasa.
(yaitu – orang beriman kepada Allah) orang-orang yang jika Kami teguhkan kedudukan mereka di muka bumi, niscaya mereka mendirikan solat, menunaikan zakat, menyuruh berbuat yang ma'ruf dan mencegah dari perbuatan yang mungkar; dan kepada Allah-lah kembali segala urusan.”
Surah Al-Hajj (22) : ayat 39-41

Dan yang dikatakan Maal Hijrah itu, ia berlaku pada 27/28 Safar hingga 12 Rabi’ul Awwal (15 hari), itulah tempoh sebenarnya, bukan pada 1 Muharram dan pada bulan Muharram sertimana yang disangkakan orang banyak. InsyaAllah, sepanjang tempoh 15 hari ini, mari bersama kita khabarkan kisah perjalanan Hjrah Baginda Saw. untuk mengambil i’tibar darinya dan menghayatinya dengan keinsafan seterusnya, dijadikan panduan dalam meneruskan perjalanan iman dan taqwa hidup kita selamanya.

Sekian.

Sumber semakan dan rujukan :
1.    Imam Abu Ja'far Muhammad ibnu Jarir ibnu Yazid Al Thabari Rhm. (224–310 Hijrah), Tarikh Al Umam Wa Al Muluk At Thabari (Tarikh At Thabari), Jilid 2, halaman 98-100
2.    Imam Abu Muhammad Abdul Malik bin Hisyam Rhm. (218 Hijrah), Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam, Jilid 2, halaman 88-92
3. Imam Muhammad Ibn Abi Bakr bin Ayyub Ibnu Qayyim Al Juwziyyah Ad Dimasyqi Rhm. , (1292–1350 M/691–751 H). Kitab Zaad ul Ma’ad, Jilid 3 halaman 267-273
4.    Imam Ismail bin Umar Ibnu Katsir Ad Dimasyqi Rhm. (700-774 Hijrah), Al Fusuul Fi Siiratir Rasul, halaman 57-60
5.    Syaikh Abu Hashim Sofi ur-rahman bin Abdullah bin Muhammad Akbar bin Muhammad Ali bin Abdul Mu’min bin Faqirullah Al Mubarakpuri Al Adzami Rhm. (1360H/1942- 1427H/2006), Raheeq ul Makhtum, halaman 232-252
6.    Syaikh Prof. Dr. Ali Muhammad As Sallabi hafidzahullah, Biografi Rasulullah Saw. Jilid 1, halaman 470-482
7. Syeikh Dr. Musthofa As Siba’ie Rhm., Sirah Nabi Muhammad Saw. : Pengajaran & Pedoman, Bab 4, halaman 32-43

والله تعالى أعلم  ,  وصلى الله وسلم على نبينا محمد، وعلى آله وأصحابه أجمعين.

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان , والسلام

eddzahir@38
Tanah Liat, Bukit Mertajam

0 comments: