Sunday, April 8, 2012

Soal Jawab Puasa (Siri 5)

0 comments

بسم الله الرحمن الرحيم
السلام عليكم و رحمة الله و بركاته
وبعد, يسرلي أمري وأحلل عقدة من لساني يفقهوا قولي رب إشرح لي صدري و

Segala puji bagi Allah Swt., Pencipta sekelian alam. Salawat dan salam ke atas junjungan besar Nabi Muhammad Saw. Selamat sejahtera ke atas para Ahlul Bait, SahabatNya, Tabi'in, Tabi'ut Tabi'in, para Syuhada dan Salafus Soleh serta orang-orang yang mengikut mereka dengan baik hingga ke hari kemudian. A'mma ba'du.

Saya mendoakan agar Allah Swt. sentiasa menerima semua amalan kita seterusnya melimpahkan segala rahmat dan keampunanNya di hari dan bulan yang mulia ini, InsyaAllah. Saya memohon perlindungan, rahmat dan bimbingan dari Allah Swt. dari sebarang kesilapan dalam menuliskan nukilan ini. Bersama ini saya sertakan sebahagian jawaban terhadap beberapa persoalan lanjut yang dikemukakan. Ini adalah sekumpulan dari beberapa siri maklumbalas. Selalunya maklumbalas begini saya berurusan secara individu sahaja, namun kali ini saya siarkan atas permintaan jamaah sebagai pedoman, panduan dan manfaat ilmiyah bersama.

Soalan daripada : shamsuri@asemal.com.my

Salaamun’alaik ustaz Mad,

Saya pun nak ucapkan terima kasih atas kuliah panjang lebar pasal puasa Ramadan dan juga soal jawabnya. Menang sangat memberi manfaat. Lagipun saya memang kurang kesempatan untuk hadir kuliah.

Soalan saya begini, saya terlibat dengan sejenis perniagaan yang memerlukan berjalan jauh (musafir) atas alasan tugasan. Terjadi satu keadaan yang rakan-rakan agak keliru dengan hokum-hakam boleh berbuka bagi orang yang bermusafir. Ada yang mengatakan :

1.    Terus berpuasa lebih baik kerana kemudahan sekarang tidak memberatkan.
2.    Kena berpuasa dulu jika tidak tahan baru boleh berbuka.
3.    Boleh saja terus tidak puasa, kalaupun masih ditempat sendiri (bermukim) sebelum bertolak.

Kami yang awam ini tak opasi macam mana sebenarnya. Penjelasan dari ustaz sangat kami hargai.

Wassalam

Maklumbalas

السلام عليكم و رحمة الله و بركاته

Terima kasih tuan kerana masih bersama jamaah. Lama juga menghilang, sekarang dah timbul balik. Alhamdulillah, semoga tuan dalam keadaan sihat.

Orang yang dalam musafir dibenarkan meninggalkan puasa wajib dan wajib diganti (qadha) jumlah hari yang ditingalkannya itu berdasarkan firman Allah Swt. di dalam Al Qur’an ul Aziiz :

“……… Maka barangsiapa diantara kamu ada yang sakit atau dalam perjalanan (lalu ia berbuka), maka (wajiblah baginya berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain………..”
Surah Al Baqarah (2) ayat 184.

Ayat ini tidak pula menyebut bahawa haram berpuasa semasa musafir, mesti mencuba puasa dahulu baru berbuka, lebih afdhal berpuasa dan segala macam fatwa lagi yang banyak disebut-sebut orang sekarang.

Sebenarnya berpuasa atau berbuka puasa dalam musafir ini adalah pilihan individu, yang boleh memilih tidak berpuasa atau mahu berpuasa. Justeru itu, amat salah pandangan yang mengatakan lebih afdhal berpuasa atau pun mahu mencuba setakat mampu terlebih dahulu. Ini semua fatwa mainan akal-akalan dan perasaan semata-mata, bukan dalil syara’. Begitu juga dengan pendapat bahawa tak perlu lagi meninggalkan puasa kerana sekarang fasiliti menyenangkan, tidak lagi memberatkan sehingga memerlukan tidak berpuasa. Malah orang yang jelas pasti akan bermusafir boleh tidak berpuasa sejak dalam mukim lagi, misalnya makan terlebih dahulu lantaran sukar mendapatkan bekalan di sepanjang perjalanan.

Perbuatan Nabi Saw. bermusafir dalam bulan Ramadhan dinyatakan dalam banyak hadis, saya nyatakan disini beberapa sahaja antaranya untuk iktibar kita bersama :

Dari Abdullah Ibnu Abbas Rhu. ia berkata : Rasulullah Saw. pernah mengadakan perjalanan di bulan Ramadhan, Baginda tetap puasa sampai tiba di Asfan, kemudian Baginda minta diambilkan bijana yang berisi air dan meminumnya pada waqtu siang hari, supaya orang-orang boleh melihatnya. Beliau tetap tidak berpuasa sehingga memasuki kota Makkah. Selanjutnya Ibnu Abbas berkata : Rasulullah Saw. berpuasa dan juga berbuka, siapa yang ingin maka ia boleh berpuasa, dan siapa yang ingin maka ia boleh berbuka”.
Hadis sohih riwayat imam Bukhari rh. imam Muslim rh. imam Abu Daud rh. dan imam Nasaaie rh. Ini dari lafaz Muslim.

Dalam satu hadis lagi disebutkan :

“Anas bin Malik Rhu. pernah ditanya tentang berpuasa di Ramadhan di dalam perjalanan, maka dia menjawab : Kami pernah melakukan perjalanan bersama Rasulullah Saw. di bulan Ramadhan, maka orang yang berpuasa tidak mencela orang yang berbuka, dan orang yang berbuka tidak mencela orang yang berpuasa”.
Hadis sohih riwayat imam Muslim rh.

Justeru itu, langsung tiada masalah sama ada mahu terus berpuasa atau tidak berpuasa.

Sekiranya ingin menetapkan mana lebih afdhal pula, jawabnya tidak berpuasa itu lebih afdhal sepertimana sabda Rasulullah Saw. dalam hadis ini :

Dari Jabir bin Abdullah Rhu. ia berkata : Suatu ketika Rasulullah Saw. berada dalam sebuah  perjalanan, lalu Baginda melihat seorang laki-laki yang dikerumuni oleh orang banyak, laki-laki itu diberi naungan. Maka Nabi bertanya : Apa yang terjadi dengannya. Orang-orang mengatakan : Orang itu sedang berpuasa. Rasulullah Saw. pun bersabda : Bukan merupakan kebaikan apabila kamu berpuasa ketika melakukan perjalanan.
Dalam satu riwayat lain, Baginda menyebutkan : Hendaknya kamu mengambil rukhsah (keringanan) dari Allah yang Dia berikan kepada kamu”.
Hadis sohih riwayat imam Bukhari rh. imam Muslim rh. imam Abu Daud rh. dan imam Nasaaie rh. Ini dari lafaz Muslim.

Justeru itu, hal untuk berpuasa atau tidak berpuasa di dalam musafir ini adalah terbuka kepada pilihan masing-masing. Maka tak perlulah adanya fatwa-fatwa sesedap rasa yang menyebabkan banyak orang pening. Tidak boleh sama sekali meletakkan hukum akal dalam hal syara’ ini. Sekiranya kita cenderung untuk memilih salah satu pilihan dengan sebab tersendiri, ia adalah hak peribadi yang tak boleh dijadikan hukum kepada individu lain.

Setakat ini dahulu. Semoga saya telah membantu.

والله اعلم           


Maklumbalas daripada Saudara Pyan : sabja114@yahoo.com

Salaam syeh.

Seputar dalil tentang istimna’, saya menyebut dalam posting yang lepas, Syeikh Al Albani rh. punya pandangan yang tersendiri dan menyalahi jumhur. Namun ia dirasakan pandangan yang kuat. Insyaallah, seputar dalil yang membenarkan jima’ bersama isteri di siang hari dengan syarat musafir akan menyusul.

Pertamanya yang dimaksudkan dengan Istimna’ الاستمناء ialah perbuatan mengeluarkan mani selain jimak, dengan apa jua cara sama ada dengan tangan (onani) atau ketika sedang bersedap-sedapan dengan isteri atau sebagainya.

Ramai yang bertanya tentang persoalan ini “adakah terbatal puasa seseorang jika dia mengeluarkan maninya “al-Istimna’” dengan apa jua cara sama ada dengan mengeluarkannya dengan menggunakan tangan (onani) atau ketika bersama dengan isterinya atau yang seumpamanya”.

Persoalan ini merupakan perkara yang diperselisihkan oleh para ulamak. Maka Jumhur atau majoriti ulamak berpendapat perbuatan mengeluarkan mani tersebut membatalkan puasa. Sementara sebahagian yang lain menyatakan sebaliknya iaitu tidak membatalkan puasa. Adapun jimak pada siang hari Ramadhan, sepakat mengatakan hukumnya haram dan dikenakan kaffarah dengan nas.

Kaedah
Jika ditinjau dari sudut yang disepakati oleh para ulamak, maka kesemua mereka bersetuju di atas : الأصل عدم الإفطار yang membawa pengertian, kaedah asalnya seseorang yang berpuasa itu tidak terbatal puasanya dengan sesuatu tindakan kecuali jika adanya dalil yang menyatakan bahawa tindakan tersebut membatalkan puasanya. Oleh itu, sesiapa yang ingin menyatakan tindakan tertentu apabila dilakukan oleh seorang yang berpuasa akan menyebabkan puasanya terbatal perlu membawakan dalil dari al-Qur’an atau sunnah bagi membuktikan perkara tersebut. Bertitik-tolak daripada kaedah ini, maka perbuatan istimna’ dengan apa jua cara sekalipun tidak membatalkan puasa serta tidak perlu diganti (Qada’) di sisi sebahagian ulamak.

Perbincangan Ulamak Terhadap Dalil Yang Mengatakan Batal
Oleh kerana kaedah asal menyatakan sesuatu itu tidak membatalkan puasa seseorang kecuali dengan dalil, maka para ulamak yang berpendapat terbatalnya puasa dengan istimna’ pada siang hari Ramadhan membawakan beberapa dalil bagi menyokong pendapat mereka. Antara dalilnya ialah dengan menggunakan kaedah Qias. Maka diqiaskan perbuatan istimna’ itu dengan perbuatan jimak pada siang hari Ramadhan.

Hujah ini dijawab oleh Syeikh al-Albani rh. Ketika memberi komentar beliau terhadap apa yang ditulis oleh Syeikh Sayyid Sabiq di dalam fiqh al-sunnah :

الإستمناء (إخراج المني) سواء أكان سببه تقبيل الرجل لزوجته أو ضمها إليه، أو كان باليد، فهذا يبطل
الصوم ويوجب القضاء.

Mengeluarkan mani sama ada disebabkan seorang lelaki mencium isterinya, atau rapatnya (isteri) kepadanya atau dengan mengunakan tangan, maka ini membatalkan puasa dan wajib menggantikannya.

Syeikh al-Albani berkata :

لا دليل على الإبطال بذلك وإلحاقه بالجماع غير ظاهر، ولذلك قال الصنعاني: الأظهر أنه لا قضاء ولا كفارة إلا على من جامع، وإلحاق غير المجامع به بعيد. وإليه مال الشوكاني، وهو مذهب ابن حزم.

Tiada dalil batalnya (puasa) dengan perkara-perkara yang disebutkan dan mengqiaskannya dengan perbuatan jimak adalah suatu yang tidak jelas. Oleh sebab itu berkata imam al-Shana’ni rh. : Yang jelasnya, perbuatan tersebut tiada ganti (qada’) dan tiada kaffarah kecuali ke atas mereka yang melakukan jimak, dan mengqiaskan dengan selain jimak maka ianya tersasar jauh. Imam Al-Syaukani rh. juga cenderung kepada pendapat ini dan ianya merupakan mazhab Ibn Hazm Al Andalusi rh.
(rujuk Tamamul Minnah, halaman 418. Perkataan Imam al-Son’ani boleh dirujuk di dalam Subulus Salam, Jilid 2, halaman 644)

Imam Ibn Hazm menyatakan di dalam kitabnya :

وأما الإستمناء فإنه لم يأتي نص بأنه ينقض الصوم

Adapun Istimna’ tidak ada nas yang menyatakan ianya membatalkan puasa. (rujuk kitab Al Muhalla, Jilid 6, hlm. 205)

Syeikh al-Albani menyatakan lagi bahawa mengqiaskan perbuatan istimna’ dengan jimak merupakan قياس مع الفارق iaitu Qias dengan sesuatu yang berbeza sama sekali. Ini dapat dilihat kepada sebahagian mereka yang berpendapat istimna’ membatalkan puasa tetapi dalam masa yang sama mereka tidak menyatakan wajibnya kaffarah seperti ke atas kaffarah mereka yang melakukan jimak pada siang hari Ramadhan. Hujah mereka ialah kerana jimak itu lebih berat daripada istimna’, maka kembali kepada hukum asalnya tiada kaffarah.

Syeikh al-Albani rh. Menjawab: sekiranya begitu maka kami juga katakan hukum asal ialah sesuatu itu tidak membatalkan puasa, jadi perbuatan jimak itu lebih berat daripada istimna’, maka tidaklah boleh diqiaskan istimna’ itu dengan jimak, perhatikan dan fikirkanlah.
(Tamamul Minnah, halaman 418-419)

Sekiranya hendak menggunakan Qias di dalam masalah ini, maka hukum akhirnya juga mesti sama dengan perkara atau benda yang diqiaskan kepadanya.

Sebahagian ulamak menyatakan batalnya puasa dengan istimna’ berdalilkan dengan sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari rh., Allah Swt. menyatakan hal keadaan mereka yang berpuasa :

يَتْرُكُ طَعَامَهُ وَشَرَابَهُ وَشَهْوَتَهُ مِنْ أَجْلِي الصِّيَامُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ

“Dia meninggalkan makanannya, minumannya dan syahwatnya disebabkan kerana Aku, Puasa itu untuk Ku dan Aku yang akan memberi ganjaran dengannya”.
Hadis shohih riwayat imam Bukhari rh. dan imam Muslim rh.

Hadis ini menjelaskan keadaan mereka yang berpuasa, iaitu mereka meninggalkan makan dan minum serta syahwatnya. Jika sekiranya seseorang yang berpuasa itu makan, minum serta tidak menahan syahwatnya maka batallah puasanya. Oleh yang demikian istimna’ itu syahwat dan keluarnya mani itu syahwat. Maka jika melakukan istimna’, mengeluarkan mani dengan tangan atau ketika melihat isteri atau dengan apa cara sekalipun menyebabkan puasanya terbatal.

Tetapi sekiranya diterima pakai hujah di atas maka bagaimanakah hadis-hadis Baginda Saw. yang menyatakan baginda mencium dan menyentuh isterinya pada siang hari Ramadhan? Adakah itu tidak dikira syahwat?

Ummul Mukminin Sayyidatina Aisyah Rha. Menyatakan :

كان النبي صلى الله عليه وسلم يُقَبِّل ويباشر وهو صائم، وكان أملككم لاربه

“Adalah Nabi Saw. mencium dan menyentuh (isterinya) sedang baginda berpuasa, dan Baginda ialah orang yang paling mampu mengawal kemaluannya”.
Hadis shohih riwayat imam Bukhari rh. dan imam Muslim rh.

Maksud mengawal kemaluan adalah mengawal diri dari melakukan jimak.

Perkataan يُبَاشِر-الْمُبَاشَرَة kebiasaannya digunakan untuk perkataan jimak, di dalam hadis ini ia bermaksud sesuatu yang lebih dari hanya sekadar mencium. Juga boleh bermaksud menyentuh atau meraba dengan tangan.

Maka Al Imam Ibnu Hajar Asqolani rh. di dalam kitab Fath ul-Bari menyatakan yang dimaksudkan dengan syahwat di dalam hadis “Dia meninggalkan makanannya, minumannya dan syahwatnya disebabkan kerana Aku” ialah syahwat jimak.

Perhatian
Disebutkan sebelum ini, istimna’ iaitu mengeluarkan mani dengan tangan atau onani bukan bermaksud perbuatan itu dibenarkan tanpa ada perincian tetapi ianya hanya menjelaskan sama ada membatalkan puasa atau tidak.

Adapun pendapat yang benar di dalam masalah onani ialah pendapat yang mengharamkannya berdasarkan firman Allah Ta’ala di dalam Al Qur’an ul Haaq :

]وَالَّذِينَ هُمْ لِفُرُوجِهِمْ حَافِظُونَ[ (5) ]إِلَّا عَلَى أَزْوَاجِهِمْ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُهُمْ فَإِنَّهُمْ غَيْرُ مَلُومِينَ[ (6)] فَمَنِ ابْتَغَى وَرَاءَ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْعَادُونَ[ (7)

Maksudnya :

“Dan orang-orang yang menjaga kemaluannya. Kecuali terhadap isteri-isteri mereka atau hamba yang mereka miliki, maka sesungguhnya mereka tiada tercela, barangsiapa mencari cara sebaliknya, mereka ialah orang-orang yang melampaui batas”.
Surah Al Mukminun (23) : ayat 5-7

Maka perbuatan onani termasuk di dalam maksud ayat barangsiapa yang mencari jalan yang lain daripada jalan yang telah dibenarkan. Dan jalan yang dibenarkan oleh syarak ialah dengan isteri ataupun hamba-hamba yang dimiliki tetapi pada zaman ini, kondisi hamba sebegitu sudah tiada lagi.

Kesimpulan
Di sini terdapat ulamak yang mengatakan istimna’ dengan erti kata menggunakan tangan atau onani membatalkan puasa dan ada juga yang berpendapat sebaliknya iaitu tidak membatalkan puasa. Tetapi tidak mereka berselisih dan diragukan lagi bahawa ianya haram.

Adapun istimna mengeluarkan mani sewaktu bersama dengan isteri selagi mana tidak melakukan jimak, maka setelah melihat kepada pendapat para ulamak ianya tidak membatalkan puasa.

Walaupun demikian, kedua-dua belah pihak tidak boleh memaksa orang lain untuk menerima pendapatnya. Perlu diingat yang penting seseorang itu tidak mengikut hawa nafsu. Selagi mana seseorang itu merujuk dan bergantung kepada pendapat ulamak serta cuba sedaya upaya untuk mengetahui kebenaran dengan menjauhkan diri dari sifat ta’asub dan dari mengikut hawa nafsu, maka insyaAllah dia akan berjaya dengan izin Allah Swt.

Wallahu Ta’ala a’lam

والله اعلم           

Yang benar itu datang dari Allah Swt. dan Rasul-Nya, semua yang tidak benar itu dari saya yang amat dhaif ini.

سكيان
والسلام


0 comments: